[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

8 Komplikasi Batu Empedu

Waktu baca ± 2 menit

batu-empedu

Komplikasi batu empedu sebaiknya tak dianggap remeh. Ini karena kebanyakan komplikasi batu empedu bisa menyebabkan kesakitan parah dan bahkan mengancam jiwa. Oleh sebab itu, jika merasa memiliki gejala batu empedu, siapa saja penting untuk dapat menemui dokter.

Dokter dapat membatu memastikan penyebab keluhan dan memberikan saran pengobatan terbaik. Jika telah didiagnosis mengidap penyakit ini, siapa pun penting untuk bisa bekerja sama dengan dokter dalam upaya mengendalikan atau mengatasi penyakit. Jangan sampai batu empedu tidak ditangani dengan tepat.

Komplikasi batu empedu

Keberadaan batu empedu bukan hanya bisa memengaruhi kondisi kantung empedu, melainkan juga organ lainnya. Berikut ini adalah beberapa kemungkinan komplikasi batu empedu yang bisa diwaspadai:

1. Peradangan kantung empedu

Melansir Mayo Clinic, batu empedu yang tersangkut di “leher” kantung empedu dapat menyebabkan radang kantung empedu (kolesistitis). Kolesistitis termasuk salah satu komplikasi batu empedu yang kerap terjadi. Kolesistitis sebaiknya tak disepelekan karena dapat menyebabkan rasa sakit dan demam yang parah.

2. Penyumbatan saluran empedu

Batu empedu dapat juga memblokir tabung (saluran) yang digunakan cairan empedu untuk mengalir dari kantong empedu atau hati ke usus kecil. Sumbatan ini pun dapat menyebabkan peradangan pada saluran empedu. Dalam dunia kesehatan, peradangan pada saluran empedu dikenal dengan istilah cholangitis atau kolangitis.

Gejala kolangitis dapat berupa:

  • Sakit parah di perut bagian atas
  • Penyakit kuning
  • Infeksi saluran empedu

3. Penyumbatan saluran pankreas

Saluran pankreas adalah saluran yang membentang dari pankreas dan terhubung ke saluran empedu sesaat sebelum memasuki duodenum (usus dua belas jari). Jus pankreas yang membantu proses pencernaan mengalir melalui saluran pankreas ini. Nah, batu empedu dapat menyebabkan penyumbatan pada saluran pankreas yang pada giliranya dapat menjadi penyebab radang pankreas (pankreatitis).

Pankreatitis bisa terjadi ketika jus pankreas tidak dapat mengalir dan malah berbalik menyerang pankreas. Pankreatitis bisa menyebabkan nyeri perut yang intens, konstan, dan biasanya memerlukan rawat inap.

4. Kanker kantung empedu

Orang dengan riwayat batu empedu memiliki peningkatan risiko kanker kantung empedu. Tetapi, kanker kantung empedu sangat jarang terjadi. 

Meski begitu, penderita batu empedu tetap saja perlu mewaspadai kejadian kanker empedu, terutama bagi mereka yang memiliki riwayat keluarga dengan kanker empedu dan punya kadar kalsium tinggi.

Penderita batu empedu dengan faktor risiko tambahan tersebut biasanya akan disarankan untuk menjalani operasi pengangkatan kantung empedu demi keselamatan.

5. Penyakit kuning

Penyakit kuning termasuk juga komplikasi batu empedu yang jarang terjadi. Merangkum Health Line, pada kasus batu empedu, penyakit kuning bisa terjadi ketika batu empedu yang keluar dari kantung empedu mulanya tersangkut di saluran empedu.

Kondisi itu kemudian membuat cairan empedu tidak dapat masuk ke usus dan bocor ke dalam aliran darah. Kondisi ini bisa menyebabkan kulit dan bagian putih mata menguning. Jika dibiarkan, batu empedu dapat masuk ke usus. Batu empedu yang tersangkut di saluran empedu mungkin membutuhkan pembedahan atau operasi.

6. Ileus batu empedu

Ileus batu empedu adalah kondisi ketika batu empedu menyumbat usus. Kondisi ini termasuk komplikasi batu empedu yang jarang terjadi. Ileus batu empedu dapat terjadi ketika saluran fistula terbuka di dekat kantung empedu.

Batu empedu bisa mengalir melalui fistula dan menyumbat usus. Komplikasi batu empedu ini dapat ditandai dengan keluhan seperti:

  • Sakit perut parah
  • Perut membengkak
  • Sembelit (konstipasi)

Ileus batu empedu merupakan komplikasi batu empedu yang jelas tak boleh dianggap sepele. Pasalnya, kondisi ini berisiko menyebabkan ruptur usus alias pecahnya usus. Penderita bisa mengalami perdarahan internal yang membuat infeksi pun semakin meluas.

7. Abses kantung empedu

Abses atau nanah bisa muncul dalam kantung empedu akibat infeksi yang parah. Apabila kondisi sampai terjadi, maka penanganan yang dilakukan tidak cukup dengan pemberian antibiotik, melainkan juga perlu menyedot nanah di dalam.

8. Peritonitis

Peritonitis adalah peradangan pada peritoneum, yaitu selaput tipis yang membatasi dinding perut bagian dalam dan organ-organ perut. Peritonitis bisa juga menjadi komplikasi batu empedu. Peritonitis dapat terjadi akibat pecahnya kantong empedu yang mengalami peradangan parah.

Untuk mengatasinya, penderita batu empedu perlu mendapatkan infus antibiotik, termasuk operasi pengangkatan bagian peritoneum yang mengalami kerusakan.

Sumber: Kompas Health

Hampir semua orang tidak menyangka bahwa batu empedu berhubungan erat dengan sakit lambung. Orang yang sakit lambung pengeluaran asam lambungnya sedikit atau netral jika diberi obat. Cairan empedu adalah garam basa yang berfungsi menetralkan olahan dari lambung. Karena hanya sedikit cairan empedu yang terpakai, sisanya akan menjadi kristal garam. 

Produk Terkait

Testimoni

Kanker Pankreas, Empedu, Liver, Diabetes, Asam Urat, Paru-Paru
Pak Kamijo
 
Batu Empedu
Ngainem (62), Lamongan
 

Dipublikasikan tanggal 11 Nov 2021 08:00, dilihat: 88 kali
 https://alga-rosan.com/p441