[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Berapa Banyak Air yang Anda Butuhkan?

Waktu baca ± 6 menit

air-alkali

Tubuh terdiri dari 60 persen air. Tubuh terus-menerus kehilangan air sepanjang hari, sebagian besar melalui urin dan keringat, dan juga dari fungsi tubuh biasa seperti pernafasan. Untuk mencegah dehidrasi, Anda perlu mendapatkan banyak air dari minuman dan makanan setiap hari.

Ada banyak pendapat berbeda tentang seberapa banyak air yang harus Anda minum setiap hari. Pakar kesehatan biasanya merekomendasikan delapan gelas 250ml, yang sama dengan sekitar 2 liter. Namun, beberapa ahli percaya bahwa Anda perlu menyesap air terus-menerus sepanjang hari, bahkan saat Anda tidak haus.

Sebenarnya hal ini tergantung pada individu. Banyak faktor (baik internal maupun eksternal) yang mempengaruhi berapa banyak air yang Anda butuhkan.

Berapa banyak air yang Anda butuhkan?

Berapa banyak air yang Anda butuhkan tergantung pada banyak hal dan berbeda dari orang ke orang. Untuk orang dewasa, rekomendasi umum dari The US National Academies of Sciences, Engineering, and Medicine adalah tentang:

  • 11,5 cangkir (2,7 liter) sehari untuk wanita
  • 15,5 cangkir (3,7 liter) sehari untuk pria

Ini termasuk cairan dari air, minuman seperti teh dan jus, dan dari makanan. Anda mendapatkan rata-rata 20 persen air Anda dari makanan yang Anda makan.

Anda mungkin membutuhkan lebih banyak air daripada orang lain. Berapa banyak air yang Anda butuhkan juga tergantung pada:

  • Tempat tinggal. Anda membutuhkan lebih banyak air di tempat yang panas, lembab, atau kering. Anda juga akan membutuhkan lebih banyak air jika Anda tinggal di pegunungan atau di dataran tinggi.
  • Makanan. Jika Anda minum banyak kopi dan minuman berkafein lainnya, Anda mungkin kehilangan lebih banyak air melalui buang air kecil ekstra. Anda mungkin juga perlu minum lebih banyak air jika diet Anda tinggi akan makanan asin, pedas, atau manis. Atau, lebih banyak air diperlukan jika Anda tidak makan banyak makanan yang mengandung banyak air seperti buah dan sayuran segar atau matang.
  • Suhu atau musim. Anda mungkin membutuhkan lebih banyak air di bulan-bulan yang hangat daripada di bulan-bulan dingin karena keringat.
  • Lingkungan. Jika Anda menghabiskan lebih banyak waktu di luar ruangan di bawah sinar matahari atau suhu panas atau di ruangan berpemanas, Anda mungkin lebih cepat merasa haus.
  • Aktivitas. Jika Anda aktif di siang hari atau sering berjalan atau berdiri, Anda akan membutuhkan lebih banyak air daripada seseorang yang duduk di depan meja. Jika Anda berolahraga atau melakukan aktivitas intens, Anda perlu minum lebih banyak untuk menutupi kehilangan air.
  • Kesehatan. Jika Anda mengalami infeksi atau demam, atau jika Anda kehilangan cairan karena muntah atau diare, Anda perlu minum lebih banyak air. Jika Anda memiliki kondisi kesehatan seperti diabetes, Anda juga membutuhkan lebih banyak air. Beberapa obat seperti diuretik juga dapat membuat Anda kehilangan air.
  • Hamil atau menyusui. Jika Anda sedang hamil atau menyusui bayi Anda, Anda perlu minum lebih banyak air agar tetap terhidrasi. Tubuh Anda melakukan pekerjaan untuk dua (atau lebih), bagaimanapun juga.

Banyak faktor yang mempengaruhi seberapa banyak air yang Anda butuhkan untuk tetap sehat seperti kesehatan, aktivitas, dan lingkungan Anda.

Apakah asupan air mempengaruhi tingkat energi dan fungsi otak?

Banyak orang mengklaim bahwa jika Anda tidak dapat menjaga hidrasitubuh sepanjang hari, tingkat energi dan fungsi otak Anda mulai terganggu.

Ada banyak penelitian yang mendukung hal ini. Satu studi pada wanita menunjukkan bahwa kehilangan cairan 1,36 persen setelah olahraga mengganggu suasana hati dan konsentrasi serta meningkatkan frekuensi sakit kepala.

Studi lain di China yang diikuti 12 pria di universitas menemukan bahwa tidak minum air selama 36 jam memiliki efek yang nyata pada kelelahan, perhatian dan fokus, kecepatan reaksi, dan memori jangka pendek.

Dehidrasi ringan sekalipun dapat menurunkan kinerja fisik. Sebuah studi klinis pada pria yang lebih tua dan sehat melaporkan bahwa hanya kehilangan 1 persen air tubuh mengurangi kekuatan otot, kekuatan, dan daya tahan mereka.

Kehilangan 1 persen berat badan mungkin tidak terlihat terlalu banyak, tetapi kehilangan air dalam jumlah yang signifikan. Ini biasanya terjadi saat Anda banyak berkeringat atau berada di ruangan yang sangat hangat dan tidak minum cukup air.

Dehidrasi ringan yang disebabkan oleh olahraga atau panas dapat berdampak negatif pada kinerja fisik dan mental Anda.

Apakah minum banyak air membantu Anda menurunkan berat badan?

Ada banyak klaim bahwa minum lebih banyak air dapat menurunkan berat badan dengan meningkatkan metabolisme dan mengurangi nafsu makan.

Menurut sebuah penelitian, minum lebih banyak air dari biasanya berkorelasi dengan penurunan berat badan dan skor komposisi tubuh. Tinjauan lain dari studi menemukan bahwa dehidrasi kronis dikaitkan dengan obesitas, diabetes, kanker, dan penyakit kardiovaskular.

Para peneliti dalam studi lain yang lebih tua memperkirakan bahwa minum 2 liter dalam satu hari meningkatkan pengeluaran energi sekitar 23 kalori per hari karena respons termogenik, atau metabolisme yang lebih cepat . Jumlah tersebut bertambah tetapi dapat bertambah seiring waktu.

Minum air sekitar setengah jam sebelum makan juga dapat mengurangi jumlah kalori yang akhirnya Anda konsumsi . Ini mungkin terjadi karena mudah bagi tubuh untuk salah mengira haus sebagai rasa lapar.

Satu studi menunjukkan bahwa orang yang minum 500 mL air sebelum makan kehilangan 44% lebih banyak berat badan selama 12 minggu, dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Secara keseluruhan, tampaknya minum air dalam jumlah yang cukup, terutama sebelum makan, dapat memberi Anda dorongan dalam mengelola nafsu makan dan menjaga berat badan yang sehat, terutama bila dikombinasikan dengan pola makan yang sehat. Terlebih lagi, minum banyak air memiliki sejumlah manfaat kesehatan lainnya.

Minum air putih dapat menyebabkan sedikit peningkatan metabolisme sementara, dan meminumnya sekitar setengah jam sebelum makan dapat membantu Anda makan lebih sedikit kalori. Kedua efek ini dapat berkontribusi pada penurunan berat badan pada beberapa orang.

Apakah lebih banyak air membantu mencegah masalah kesehatan?

Minum cukup air diperlukan agar tubuh Anda berfungsi secara umum. Beberapa masalah kesehatan juga dapat merespons dengan baik terhadap peningkatan asupan air:

  • Sembelit. Meningkatkan asupan air dapat membantu sembelit , masalah yang sangat umum.
  • Infeksi saluran kemih. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa meningkatkan konsumsi air dapat membantu mencegah infeksi saluran kemih dan kandung kemih berulang
  • Batu ginjal. Sebuah penelitian yang lebih tua menyimpulkan bahwa asupan cairan yang tinggi menurunkan risiko batu ginjal, meskipun diperlukan lebih banyak penelitian.
  • Hidrasi kulit. Studi menunjukkan bahwa lebih banyak air menyebabkan hidrasi kulit yang lebih baik, meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk meningkatkan kejernihan dan efek pada jerawat

Minum lebih banyak air dan tetap terhidrasi secara memadai dapat membantu mengatasi beberapa masalah kesehatan, seperti sembelit, infeksi saluran kemih dan kandung kemih, batu ginjal, dan dehidrasi kulit.

Apakah cairan lain diperhitungkan dalam total air?

Air putih bukan satu-satunya minuman yang berkontribusi pada keseimbangan cairan Anda. Minuman dan makanan lain dapat memberikan pengaruh yang signifikan. Salah satu mitos adalah minuman berkafein, seperti kopi atau teh, tidak membantu Anda terhidrasi karena kafein bersifat diuretik .

Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa efek diuretik dari minuman ini lemah, tetapi dapat menyebabkan buang air kecil ekstra pada beberapa orang. Namun, minuman berkafein pun membantu menambahkan air ke tubuh Anda secara keseluruhan.

Kebanyakan makanan mengandung air dalam berbagai tingkat. Daging, ikan, telur, dan terutama buah-buahan dan sayuran semuanya mengandung air. Bersama-sama, kopi atau teh dan makanan kaya air dapat membantu menjaga keseimbangan cairan Anda.

Minuman lain dapat berkontribusi pada keseimbangan cairan, termasuk kopi dan teh. Kebanyakan makanan juga mengandung air.

Indikator hidrasi

Menjaga keseimbangan air sangat penting untuk kelangsungan hidup Anda. Karena alasan ini, tubuh Anda memiliki sistem yang canggih untuk mengontrol kapan dan berapa banyak Anda minum. Ketika kadar air total Anda berada di bawah level tertentu, rasa haus muncul.

Ini dengan hati-hati diimbangi oleh mekanisme yang mirip dengan pernapasan - Anda tidak perlu memikirkannya secara sadar. Tubuh Anda tahu cara menyeimbangkan kadar air dan kapan harus memberi isyarat agar Anda minum lebih banyak.

Meskipun haus mungkin merupakan indikator dehidrasi yang dapat diandalkan, mengandalkan perasaan haus mungkin tidak cukup untuk kesehatan yang optimal atau kinerja olahraga. Pada saat rasa haus menyerang, Anda mungkin sudah merasakan efek hidrasi yang terlalu sedikit seperti kelelahan atau sakit kepala.

Menggunakan warna urin Anda sebagai panduan bisa lebih membantu untuk mengetahui apakah Anda cukup minum . Usahakan urine pucat dan jernih.

Benar-benar tidak ada sains di balik aturan 8 gelas. Itu sepenuhnya tidak berdasar. Dalam keadaan tertentu mungkin memerlukan peningkatan asupan air.

Yang paling penting mungkin saat keringat meningkat. Ini termasuk olahraga dan cuaca panas, terutama di iklim kering. Jika Anda banyak berkeringat, pastikan untuk mengganti cairan yang hilang dengan air. Atlet yang melakukan latihan panjang dan intens mungkin juga perlu mengisi elektrolit , seperti natrium dan mineral lainnya, bersama dengan air.

Kebutuhan air Anda meningkat selama kehamilan dan menyusui. Anda juga membutuhkan lebih banyak air saat Anda demam dan saat Anda muntah atau diare. Jika Anda ingin menurunkan berat badan, pertimbangkan untuk menambah asupan air Anda juga.

Selain itu, orang tua mungkin perlu secara sadar memperhatikan asupan air mereka karena mekanisme rasa haus dapat mulai rusak seiring bertambahnya usia. Studi menunjukkan bahwa orang dewasa di atas 65 tahun berisiko lebih tinggi mengalami dehidrasi.

Kebanyakan orang tidak perlu terlalu fokus pada asupan air mereka, karena tubuh memiliki sinyal haus otomatis. Namun, keadaan tertentu memang membutuhkan peningkatan perhatian pada berapa banyak air yang Anda minum.

Kesimpulan

Pada akhirnya, tidak ada yang bisa memberi tahu Anda dengan tepat berapa banyak air yang Anda butuhkan. Ini tergantung pada banyak faktor.

Cobalah bereksperimen untuk melihat mana yang paling cocok untuk Anda. Beberapa orang mungkin berfungsi lebih baik dengan lebih banyak air dari biasanya, sementara bagi yang lain hal itu hanya mengakibatkan lebih seringnya pergi ke kamar mandi.

Jika Anda ingin membuat semuanya tetap sederhana, pedoman berikut harus berlaku untuk sebagian besar orang:

  1. Minum cukup sering sepanjang hari untuk urine yang jernih dan pucat.
  2. Saat Anda haus, minumlah.
  3. Selama panas tinggi dan olahraga serta indikasi lain yang disebutkan, pastikan untuk minum cukup untuk mengkompensasi cairan yang hilang atau lebih dibutuhkan.

Sumber: Health Line


Dipublikasikan tanggal 14 Nov 2020 08:00, dilihat: 90 kali
 https://alga-rosan.com/p301