[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Berapa Lama Vitamin Bekerja?

Waktu baca ± 4 menit

vitamin-sintetis

Berapa lama vitamin bekerja? Suatu hari, dua minggu, tiga bulan, atau mungkin lebih lama? Untuk merasakan manfaatnya, tidak ada jawaban pasti, karena berbagai faktor yang memengaruhi penyerapan vitamin - mulai dari jenis suplemen yang Anda konsumsi hingga cara nutrisi tertentu berinteraksi satu sama lain di dalam tubuh.

Untuk mendapatkan klarifikasi tentang masalah ini, kami berbicara dengan Dr Luke Pratsides, pimpinan dokter umum di klinik perawatan kesehatan online Numan; Dr Carrie Ruxton, ahli gizi di Layanan Informasi Suplemen Kesehatan & Makanan; dan Clarissa Lenherr, ahli gizi untuk layanan kesehatan pribadi Bioniq:

Berapa lama vitamin bekerja?

Pada tingkat biologis, vitamin diserap 'dalam hitungan jam' dan memiliki 'efek metabolik langsung - misalnya, bertindak sebagai antioksidan untuk melindungi sel, atau sebagai zat perantara yang terlibat dalam pembuatan hormon,' jelas Dr Ruxton.

Namun, ada sejumlah faktor yang dapat memengaruhi kemanjurannya dan mencegah tubuh Anda menyerapnya sepenuhnya - atau sama sekali:

Tingkat defisiensi

Jika Anda sangat kekurangan vitamin atau mineral tertentu, perlu waktu lebih lama untuk memperbaiki kekurangan tersebut. Atau, Anda mungkin memerlukan dosis yang lebih tinggi untuk membantu Anda pulih ke tingkat tersebut lebih cepat, kata Dr Pratsides.

"Jika Anda memakainya karena Anda telah didiagnosis kekurangan vitamin atau mineral tertentu yang menyebabkan efek samping seperti kelelahan, dibutuhkan waktu lebih lama untuk membangun kembali ke tingkat yang optimal daripada jika Anda hanya mengambilnya dengan hati-hati. dasar, " katanya.

Jenis suplemen

Vitamin yang diambil dalam bentuk cair seringkali memiliki efek yang lebih cepat daripada kapsul, jelas Lenherr. "Ini karena tubuh harus memecah kapsul untuk mengekstrak vitamin di dalamnya," katanya. Kapsul dan tablet mengandung dosis terbatas, 'yang berarti mereka mungkin tidak dapat menampung banyak suplemen,' sementara format cair dan bubuk mungkin kurang efektif karena cara pembuatannya.

Vitamin yang diambil dalam bentuk cair seringkali memiliki efek yang lebih cepat daripada kapsul.

"Suplemen cair dan bubuk dibatasi karena ketika mencampurkan vitamin dan mineral tertentu bersama, mereka dapat menghalangi penyerapannya, dan tidak ada cara untuk memisahkan mereka secara fisik kecuali Anda mengambil dua suplemen terpisah," tambah Lenherr.

Suplemen butiran, sementara itu, 'memungkinkan banyak nutrisi dan mineral untuk dikirim bersama tanpa menghalangi penyerapan,' katanya, karena nutrisi dipisahkan.

Larut dalam air vs larut dalam lemak

Nutrisi tertentu larut dalam lemak, seperti vitamin A, D, E dan K, kata Lenherr. "Ini berarti mereka membutuhkan lemak untuk diserap dan ini dapat dicapai dengan mencampurkan nutrisi ini dengan lemak dalam kapsul atau cairan, atau dengan mengkonsumsinya dengan makanan," katanya.

"Vitamin yang larut dalam lemak disimpan di dalam tubuh dan oleh karena itu mungkin tidak memerlukan dosis tinggi atau teratur seperti vitamin yang larut dalam air.' Vitamin yang larut dalam air, sementara itu, larut dalam air dan mudah diserap ke dalam jaringan, 'yang berarti mungkin ada. efek yang sedikit lebih cepat, " kata Lenherr.

Pasangan nutrisi

Banyak vitamin dan mineral yang saling terkait dalam cara kerjanya, kata Dr Pratsides. "Contoh yang bagus dari hal ini adalah hubungan antara vitamin D dan kalsium," katanya. "Vitamin D membantu tubuh Anda menyerap kalsium, jadi jika Anda memiliki tingkat vitamin D yang rendah, Anda akan berjuang untuk mempertahankan tingkat kalsium yang sehat tanpa asupan makanan kaya kalsium yang tinggi."

Itu bukan satu-satunya contoh. Zat besi nabati paling baik diserap bila dipasangkan dengan vitamin C, dan vitamin B6 bergantung pada seng untuk berfungsi secara optimal, sementara kurkumin (senyawa utama dalam kunyit) sangat kurang diserap kecuali dikonsumsi dengan piperin, yang meningkatkan penyerapan hingga 2.000 persen.

Sistem penyandingan ini bekerja dua arah. Misalnya, seng dan tembaga bersaing satu sama lain untuk penyerapan di usus kecil. "Ketika dipasangkan bersama dalam suplemen, Anda mungkin akan mendapatkan lebih sedikit penyerapan tembaga, karena asupan yang disarankan untuk seng lebih tinggi daripada tembaga," kata Lenherr.

Gaya hidup dan kebiasaan

Faktor gaya hidup dan kebiasaan tertentu, seperti minum alkohol dan merokok, dapat menyebabkan malabsorpsi dan membutuhkan asupan yang lebih tinggi untuk menjaga keseimbangan.

Kafein dapat menghalangi penyerapan nutrisi tertentu seperti vitamin B6, kalsium, zat besi dan magnesium, saran Lenherr. "Atur waktu asupan kafein menjadi 45 menit sebelum atau sesudah suplemen apa pun," sarannya.

Masalah kesehatan

Masalah kesehatan tertentu juga dapat memengaruhi penyerapan. "Beberapa orang tidak dapat menyerap vitamin tertentu karena penyakit usus seperti celiac atau penyakit radang usus atau karena mereka kekurangan hormon seperti faktor intrinsik - yang sangat penting dalam penyerapan B12," kata Dr Pratsides.

Atau, mereka secara langsung meningkatkan kebutuhan tubuh Anda. "Obesitas meningkatkan respons peradangan, yang meningkatkan kebutuhan nutrisi anti-inflamasi seperti rantai panjang omega-3," kata Dr Ruxton.

Apa tanda-tanda vitamin bekerja?

Ini tergantung pada masing-masing dan setiap orang dan kombinasi vitamin apa yang mereka konsumsi, kata Lenherr. 'Ini juga tergantung pada usia, jenis kelamin, kesehatan pencernaan, level yang sudah ada sebelumnya, diet, kondisi medis yang sudah ada sebelumnya, dan banyak lagi,' katanya.

Lebih membantu untuk mencari tanda-tanda kekurangan, yang bervariasi tergantung pada suplemen mana yang Anda kurangi. 'Kecil kemungkinan Anda akan merasakan atau melihat apa pun jika Anda penuh nutrisi - namun, Anda akan melihat tanda-tanda kelelahan, malang. kulit atau kuku jika kekurangan nutrisi secara kronis dan ini semua adalah tanda yang harus diwaspadai, 'kata Dr Ruxton.

Vitamin tunggal vs multivitamin

Mana yang lebih baik? Secara umum, kecuali Anda mencoba memerangi kekurangan tertentu, multivitamin adalah pilihan terbaik Anda.

Mengambil beberapa suplemen berbeda secara tunggal dalam format pil dapat menyebabkan mual dan efek samping merugikan lainnya, kata Lenherr. "Multivitamin yang dicampur menjadi butiran akan melepaskan bahan aktif ke dalam aliran darah selama periode berkelanjutan untuk meningkatkan penyerapan dalam tubuh," katanya.

Meskipun Anda mungkin tidak membutuhkan semua vitamin di dalamnya, "hal ini tidak menyebabkan masalah besar karena sebagian besar suplementasi berlebih akan dikeluarkan," kata Dr Pratsides.

Berapa lama Anda harus menunggu sebelum mengganti vitamin

Tiga bulan seharusnya cukup lama untuk menilai apakah Anda merasakan manfaatnya. Tetapi sekali lagi, itu tergantung pada tujuan awal mengapa Anda mengonsumsi suplemen vitamin, kata Dr Pratsides - yaitu apakah Anda telah didiagnosis kekurangan vitamin tertentu, atau Anda hanya mengonsumsinya sebagai tindakan pencegahan. "Pada akhirnya setiap orang berbeda, dan pengujian rutin akan membantu menilai dampak suplementasi," katanya.

Jika Anda berhenti mengonsumsi vitamin tetapi tidak memastikan bahwa Anda memiliki diet yang sehat dan seimbang, kadar nutrisi dalam darah akan menurun, kata Dr Ruxton. Memperbaiki kadar darah rendah bisa memakan waktu mulai dari beberapa minggu hingga beberapa bulan," katanya. "Misalnya, 90 persen wanita usia subur tidak memiliki kadar folat darah yang memadai, sementara sepertiga memiliki simpanan zat besi yang rendah - ini tidak dapat diperbaiki dalam beberapa hari."

Sumber: Net Doctor

 


Dipublikasikan tanggal 14 Sep 2020 08:00, dilihat: 97 kali
 https://alga-rosan.com/p277