[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Ftalat

Waktu baca ± 3 menit

ftalat_1

Apa itu Ftalat

Anda tidak dapat melihat, mencium, atau merasakannya, tetapi semuanya ada dalam ratusan produk yang Anda gunakan setiap hari. Mereka juga ada dalam makanan yang Anda makan. Phthalates (THAL-ates) adalah bahan kimia yang membuat plastik lembut dan fleksibel. Anda dapat menemukan mereka di:

  • Produk kosmetik dan perawatan pribadi, dari parfum, cat kuku, dan semprotan rambut hingga sabun, sampo, dan pelembab kulit
  • Tubing medis dan kantong cairan
  • Pelapis kayu, deterjen, perekat, pipa ledeng plastik, pelumas, pelarut, insektisida, bahan bangunan, dan lantai vinil
  • Makanan, terutama daging dan produk susu serta makanan siap saji

Mereka juga ada di tubuh Anda. Hampir semua orang Amerika memiliki produk sampingan ftalat dalam urin mereka, kata Ami Zota, asisten profesor kesehatan lingkungan dan pekerjaan di Universitas George Washington. Itu alasan yang bagus untuk mempelajari sebanyak mungkin tentang mereka.

Bagaimana Mereka Masuk ke Tubuh Saya?

Mereka berasal dari:

  • Makanan atau minuman disajikan atau dikemas dalam plastik yang mengandung ftalat
  • Susu dan daging dari hewan yang telah terpapar
  • Kosmetik, sampo, pelembab kulit, dan produk perawatan pribadi lainnya
  • Debu di ruangan tempat karpet, kain pelapis, atau lapisan kayu mengandung ftalat

Anda mungkin lebih mungkin terpapar jika Anda:

  • Bekerja dalam pengecatan, percetakan, atau pengolahan plastik
  • Memiliki kondisi medis seperti penyakit ginjal atau hemofilia. Dialisis ginjal dan transfusi darah sering menggunakan selang infus dan bahan lain yang dibuat dengan ftalat.

Apa Kata Riset?

Kami masih belajar tentang bagaimana ftalat memengaruhi kami. Masih belum jelas, karena lebih banyak penelitian telah dilakukan pada hewan daripada pada manusia. Apa yang telah dilakukan tidak selalu membahas cara mereka berinteraksi dengan bahan kimia lain. “Seringkali, bukan hanya satu ftalat yang menyebabkan masalah. Bahan kimia dalam produk konsumen dan makanan bekerja dalam kombinasi, seperti halnya dalam pengobatan kita, ”kata dr. William Rea, direktur Pusat Kesehatan Lingkungan di Dallas.

Area penelitian baru memperluas pemahaman kita. Hubungan antara ftalat dan lonjakan tingkat penyakit kronis adalah salah satu contohnya. Peneliti lain telah berfokus pada orang-orang yang lebih sensitif terhadap bahan kimia daripada kebanyakan dari kita.

Phthalates mempengaruhi kelompok orang yang berbeda dengan cara yang berbeda:

  • Bayi dan anak-anak yang belum lahir termasuk yang paling terpengaruh. Phthalates bisa lebih berbahaya bagi laki-laki.
  • Anak-anak di masa pubertas juga berisiko. “Saat-saat transformasi biologis tampaknya membuat kita rentan terhadap bahan kimia ini,” kata Zota.
  • Wanita dewasa memiliki lebih banyak efek samping daripada pria, mungkin karena mereka lebih banyak menggunakan produk perawatan pribadi.

Kadar ftalat pada manusia sedang berubah. Beberapa sedang naik. Yang lainnya sedang menuju ke bawah.

DBP, BBP, dan DEHP telah menurun dalam beberapa tahun terakhir. Mereka sekarang di bawah jumlah yang dianggap tidak aman oleh badan kesehatan federal. Tetapi paparan pengganti ftalat seperti DINP, DnOP, dan DIDP lebih tinggi.

Apakah Mereka Aman?

Tidak ada jawaban sederhana untuk pertanyaan ini. Inilah alasannya:

Ftalat bukanlah bahan kimia tunggal. Mereka adalah satu keluarga dari mereka. Dan seperti kebanyakan keluarga, perilaku mereka tidak sama.

Tiga di antaranya, Benzil-Butil-Ftalat (BBP), Di-n Butil Ftalat (DBP), dan Di (2-etilheksil) Ftalat (DEHP), secara permanen dilarang dari mainan dan produk yang dimaksudkan untuk membantu anak di bawah 3 tahun tidur, makan, tumbuh gigi, atau mengisap.

DBP dan DEHP merusak sistem reproduksi tikus lab, khususnya tikus jantan. Tes pada orang-orang menunjukkan DBP dapat mengiritasi kulit. Kami tidak yakin apakah BBP menyebabkan kanker pada manusia, tetapi penelitian menunjukkan hal itu mungkin menyebabkan kanker pada tikus percobaan. DEHP dipastikan menyebabkan kanker pada hewan, dan diperkirakan, tetapi tidak dipastikan, pada manusia. Ini juga menyebabkan masalah perkembangan pada hewan, tetapi belum terbukti memengaruhi manusia dengan cara yang sama.

Tiga lagi, Di-isodesil Ftalat (DiDP), Di-isononil Ftalat (DINP), dan Di n-oktil Ftalat (DnOP), berada di bawah larangan sementara dari mainan yang bisa masuk ke mulut anak.

DiDP dapat membuat mata dan kulit menjadi merah atau menyebabkan mual, pusing, dan muntah. DINP menyebabkan tumor dan masalah perkembangan pada tikus percobaan. Pada 2014, California menambahkannya ke daftar bahan kimia yang diketahui menyebabkan kanker. Tetapi belum terbukti menyebabkan kanker pada manusia. DnOP dikaitkan dengan endometriosis pada wanita dan menyebabkan masalah dalam perkembangan reproduksi pada tikus. Ini dapat mengiritasi kulit pada manusia dan hewan.

Bagaimana Saya Dapat Melindungi Diri Saya?

Tubuh kita memiliki sistem detoksifikasi alami, kata Rea. Taruhan terbaik Anda adalah menghindari ftalat berbahaya sebanyak mungkin. Berikut cara memulainya:

  • Baca label produk. Ftalat tidak selalu disertakan pada label, terutama pada produk perawatan pribadi dan mainan vinil atau plastik. Saat mereka diidentifikasi, biasanya dengan akronim seperti DHEP atau DiBP.
  • Jika bisa, pilih item yang berlabel "bebas ftalat".
  • Gunakan hanya wadah dan pembungkus plastik yang "aman microwave" dan bebas ftalat - terutama dengan makanan berminyak atau berlemak.
  • Perhatikan apa yang Anda makan. Studi menunjukkan bahwa diet tinggi susu dan daging membawa tingkat paparan ftalat yang tinggi.
  • Hindari makanan cepat saji. Zota dan peneliti lain telah menemukan bahwa wadah makanan cepat saji dapat menjadi sumber paparan yang berbahaya.
  • Mintalah alat kesehatan bebas ftalat jika Anda menjalani dialisis ginjal atau menerima transfusi darah.

Sumber: Web MD


Dipublikasikan tanggal 01 Mar 2021 08:00, dilihat: 252 kali
 https://alga-rosan.com/p336