[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Indeks Glikemik

Waktu baca ± 5 menit

roti-nasi

Indeks glikemik adalah alat yang sering digunakan untuk meningkatkan pengaturan gula darah yang lebih baik. Beberapa faktor yang mempengaruhi indeks glikemik suatu makanan, antara lain komposisi nutrisi, cara pemasakan, kematangan, dan jumlah pengolahan yang dilakukan.

Indeks glikemik tidak hanya membantu meningkatkan kesadaran tentang apa yang Anda ambil ke piring, tetapi juga meningkatkan penurunan berat badan, menurunkan kadar gula darah, dan mengurangi kolesterol.

Apa indeks glikemik?

Indeks glikemik (glycemic index = GI) adalah nilai yang digunakan untuk mengukur seberapa banyak makanan tertentu meningkatkan kadar gula darah. Makanan diklasifikasikan sebagai makanan glikemik rendah, sedang, atau tinggi dan diberi peringkat pada skala 0–100. Semakin rendah GI makanan tertentu, semakin sedikit pengaruhnya terhadap kadar gula darah.

Berikut tiga peringkat GI:

  • Rendah: 55 atau kurang
  • Sedang: 56–69
  • Tinggi: 70 atau lebih

Makanan tinggi karbohidrat rafinasi dan gula dicerna lebih cepat dan sering kali memiliki GI tinggi, sedangkan makanan tinggi protein, lemak, atau serat biasanya memiliki GI rendah. Makanan yang tidak mengandung karbohidrat tidak diberi GI dan termasuk daging, ikan, unggas, kacang-kacangan, biji-bijian, rempah-rempah, dan minyak.

Faktor lain yang mempengaruhi GI suatu pangan antara lain kematangan, cara pemasakan, jenis gula yang dikandungnya, dan jumlah pengolahan yang telah dilakukan.

Perlu diingat bahwa indeks glikemik berbeda dengan beban glikemik (glycemic load = GL).

Berbeda dengan GI, yang tidak memperhitungkan jumlah makanan yang dimakan, GL memperhitungkan jumlah karbohidrat dalam satu porsi makanan untuk menentukan bagaimana hal itu dapat memengaruhi kadar gula darah .

Untuk alasan ini, penting untuk mempertimbangkan indeks glikemik dan beban glikemik saat memilih makanan untuk membantu mendukung kadar gula darah yang sehat.

Indeks glikemik digunakan untuk mengukur seberapa banyak makanan tertentu meningkatkan kadar gula darah Anda. Semakin tinggi GI, semakin besar pengaruhnya terhadap kadar gula darah.

Diet rendah glikemik

Diet rendah glikemik melibatkan pertukaran makanan dengan GI tinggi untuk mereka dengan GI rendah.

Manfaat

Mengikuti diet glikemik rendah mungkin menawarkan beberapa manfaat kesehatan, termasuk:

  • Pengaturan gula darah yang lebih baik. Banyak penelitian telah menemukan bahwa mengikuti diet GI rendah dapat menurunkan kadar gula darah dan meningkatkan manajemen gula darah pada penderita diabetes tipe 2 .
  • Meningkatnya berat badan. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mengikuti diet GI rendah dapat meningkatkan penurunan berat badan jangka pendek. Lebih banyak penelitian diperlukan untuk menentukan bagaimana hal itu memengaruhi pengelolaan berat badan jangka panjang.
  • Mengurangi kadar kolesterol. Mengikuti diet GI rendah dapat membantu menurunkan kadar kolesterol total dan LDL (jahat), yang keduanya merupakan faktor risiko penyakit jantung.

Cara melakukannya

Diet sehat dan rendah glikemik sebagian besar harus terdiri dari makanan GI rendah, seperti:

  • Buah-buahan: apel, beri, jeruk, lemon, jeruk nipis, jeruk bali
  • Sayuran: brokoli, kembang kol, wortel, bayam, tomat
  • Biji-bijian utuh: quinoa, couscous, barley, buckwheat, farro, oat
  • Kacang-kacangan: lentil, kacang hitam, buncis, kacang merah

Makanan tanpa nilai GI atau GI yang sangat rendah juga dapat dinikmati sebagai bagian dari diet rendah glisemik yang seimbang. Mereka termasuk:

  • Daging: daging sapi, domba
  • Makanan laut: tuna, salmon, udang, mackerel, ikan teri, sarden
  • Unggas: ayam, kalkun, bebek, angsa
  • Minyak: minyak zaitun, minyak kelapa, minyak alpukat, minyak sayur
  • Kacang: almond, kacang macadamia, kenari, pistachio
  • Biji: biji chia, biji wijen, biji rami, biji rami
  • Herbal dan rempah-rempah: kunyit, lada hitam, jintan, basil, rosemary, kayu manis

Meskipun tidak ada makanan yang benar-benar dilarang untuk diet, makanan dengan GI tinggi harus dibatasi.

Makanan dengan GI tinggi meliputi:

  • Roti: roti putih, bagel, naan
  • Nasi: nasi putih
  • Sereal: gandum instan, sereal sarapan
  • Pasta dan mie: lasagna, spaghetti, ravioli, makaroni, fettuccine
  • Sayuran bertepung: kentang tumbuk, kentang, kentang goreng
  • Makanan yang dipanggang: kue, donat, biskuit, croissant, muffin
  • Makanan ringan: coklat, biskuit, popcorn microwave, keripik, pretzel
  • Minuman ringan: soda, jus buah, minuman olahraga

Idealnya, cobalah mengganti makanan ini dengan makanan yang memiliki GI lebih rendah bila memungkinkan.

Mengikuti diet glisemik rendah melibatkan penukaran makanan yang memiliki GI tinggi dengan alternatif GI rendah. Diet rendah glikemik dapat membantu mengelola kadar gula darah, mengurangi kolesterol, dan meningkatkan penurunan berat badan jangka pendek.

Indeks glikemik makanan

Menentukan GI makanan yang sering Anda makan dapat bermanfaat jika Anda mengikuti diet rendah glisemik.

Berikut adalah nilai GI untuk beberapa bahan:

Buah-buahan

  • Apel: 36
  • Stroberi: 41
  • Tanggal: 42
  • Jeruk: 43
  • Pisang: 51
  • Mangga: 51
  • Blueberry: 53
  • Nanas: 59
  • Semangka: 76

Sayuran

  • Wortel (direbus): 39
  • Pisang raja (direbus): 66
  • Ubi jalar (direbus): 63
  • Labu (direbus): 74
  • Kentang (direbus): 78

Biji-bijian

  • Jelai: 28
  • Quinoa: 53
  • Oat gulung: 55
  • Couscous: 65
  • Berondong jagung: 65
  • Nasi merah: 68
  • Nasi putih: 73
  • Roti gandum utuh: 74
  • Roti putih: 75
  • Kacang-kacangan
  • Kedelai: 16
  • Kacang merah: 24
  • Kacang: 28
  • Lentil: 32

Produk susu dan alternatif susu

  • Susu kedelai: 34
  • Susu skim: 37
  • Susu murni: 39
  • Es krim: 51
  • Susu beras: 86

Pemanis

  • Fruktosa: 15
  • Gula kelapa: 54
  • Sirup maple: 54
  • Madu: 61
  • Gula meja: 65

Mengetahui posisi makanan favorit Anda pada indeks glikemik dapat mempermudah mengikuti diet rendah glikemik.

Pengaruh memasak dan pematangan

Untuk makanan tertentu, cara pemasakan yang digunakan dapat mempengaruhi indeks glikemik. Misalnya, gorengan cenderung mengandung lemak dalam jumlah tinggi, yang dapat memperlambat penyerapan gula dalam aliran darah dan menurunkan GI.

Sementara itu, memanggang dan mengoven dapat memecah pati resisten - sejenis pati yang menahan pencernaan dan umumnya ditemukan dalam makanan seperti kacang-kacangan, kentang, dan gandum - sehingga meningkatkan GI.

Sebaliknya, merebus dianggap membantu mempertahankan lebih banyak pati resisten dan menyebabkan GI lebih rendah, dibandingkan dengan metode memasak lainnya.

Semakin lama memasak makanan seperti pasta atau nasi, semakin besar daya cerna kandungan pati-nya, dan karenanya semakin tinggi GI-nya. Oleh karena itu, yang terbaik adalah memasak makanan ini hanya sampai teksturnya al dente, artinya masih keras saat digigit.

Selain cara memasak yang digunakan, tingkat kematangan juga dapat mempengaruhi GI beberapa buah, termasuk pisang. Ini karena jumlah pati resisten berkurang selama proses pematangan, yang mengarah ke GI.

Misalnya pisang yang sudah matang memiliki GI 51, sedangkan pisang yang belum matang memiliki GI hanya 30 ( 11 ).

Tingkat kematangan, serta cara makanan tertentu dimasak dan disiapkan, dapat memengaruhi GI produk akhir.

Kesimpulan

Indeks glikemik, atau GI, adalah ukuran yang digunakan untuk menentukan seberapa besar makanan dapat memengaruhi kadar gula darah.

Beberapa faktor yang mempengaruhi indeks glikemik suatu makanan, antara lain komposisi nutrisi, kematangan, cara pemasakan, dan jumlah pengolahan yang dilakukan.

Mengikuti diet rendah glikemik mungkin menawarkan beberapa manfaat kesehatan, karena dapat membantu menyeimbangkan kadar gula darah, menurunkan kolesterol , dan meningkatkan penurunan berat badan jangka pendek.

Sumber: Healthline

Makan nasi tidak bisa dipisahkan dari kebiasaan hidup masyarakat Indonesia. Beras Karnus adalah beras yang telah diolah sedemikian rupa sehingga selain indeks glikemiknya rendah, manfaat bekatulnya tetap terjaga

Produk Terkait


Dipublikasikan tanggal 20 Nov 2020 08:00, dilihat: 59 kali
 https://alga-rosan.com/p307