[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Kecanduan Minuman Energi

Waktu baca ± 4 menit

minuman-energi

Minuman energi adalah minuman populer yang dimaksudkan untuk meningkatkan energi, kewaspadaan, dan konsentrasi. Minuman Energi  mengandung bahan yang bertujuan untuk meningkatkan aspek mental dan fisik ini, seperti kafein, gula, vitamin B, ekstrak herbal, dan turunan asam amino seperti L-taurin.

Meskipun dapat memberikan manfaat, minuman energi memiliki sejumlah masalah kesehatan terkait yang berkaitan dengan jumlah kafein dan gula yang berlebihan, serta kandungan pemanis buatannya. Salah satu perhatian utama ini adalah kecanduan dan ketergantungan.

Apakah kecanduan minuman energi?

Kecanduan adalah kondisi psikologis yang melibatkan keinginan berkelanjutan untuk menggunakan suatu zat atau terlibat dalam suatu perilaku, terlepas dari konsekuensi negatifnya. Meskipun tampaknya tidak berbahaya seperti kecanduan narkoba, kecanduan makanan , seperti kecanduan minuman energi, memiliki banyak kesamaan perilaku .

Yang dapat membuat minuman energi membuat ketagihan bagi sebagian orang adalah karena minuman tersebut mengandung beberapa zat yang berpotensi membentuk kebiasaan, seperti kafein, serta gula atau pemanis buatan .

Tanda-tanda kecanduan

Kecanduan minuman energi dapat melibatkan gejala adiktif yang berhubungan dengan fungsi otak dan sistem saraf, seperti berikut ini:

  • mengidam yang kuat
  • gambaran mental minum minuman energi
  • ketidakmampuan untuk mengontrol asupan minuman energi Anda

Tanda lainnya adalah mengalami gejala putus zat saat berpantang minuman berenergi, seperti sakit kepala, lekas marah, kelelahan, dan suasana hati yang tertekan.

Efek samping

Kecanduan minuman energi dapat memiliki efek samping negatif lainnya.

Sebagai permulaan, minuman energi bersifat asam, dan sering mengonsumsinya dapat mengubah warna gigi dan merusak enamel seiring waktu. Ini dapat membuat Anda lebih rentan terhadap masalah gigi, seperti gigi berlubang.

Efek samping ini lebih memprihatinkan jika Anda secara teratur minum minuman berenergi penuh gula, karena gula memberi makan bakteri pembentuk plak, yang mendorong kerusakan gigi. Selain itu, konsumsi minuman energi yang sering dapat menyebabkan penambahan berat badan.

Minuman energi penuh gula mengandung sekitar 110 kalori - semuanya dari gula - per porsi 8,4 ons (250 mL). Tetapi kaleng yang lebih besar, seperti kaleng berukuran 20 ons (590 ml), dapat dengan mudah menambah 275 kalori ekstra atau lebih per hari, tergantung pada berapa banyak kaleng yang Anda minum.

Penelitian juga mengaitkan minuman energi yang sering dan asupan minuman yang dimaniskan dengan masalah kesehatan kronis, seperti penyakit jantung, diabetes tipe 2, dan gangguan ginjal.

Sementara pilihan minuman energi bebas gula mungkin tampak lebih menarik karena kandungan gula dan kalorinya yang rendah, mereka masih mengandung kafein yang sama banyaknya. Pemanis buatan juga dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes tipe 2 dan sindrom metabolik.

Selain masalah kesehatan, membeli minuman berenergi secara rutin dapat memengaruhi keuangan Anda. Membeli satu, dua, atau lebih minuman berenergi setiap hari dapat menghabiskan biaya yang sama dengan kecanduan rokok.

RINGKASAN

Kecanduan energi melibatkan minum minuman ini dalam jumlah berlebihan tanpa bisa memoderasi asupan Anda. Ini mungkin ditandai dengan gejala adiktif yang mirip dengan kecanduan narkoba, dan ini terkait dengan berbagai masalah kesehatan.

 

Bagaimana kecanduan terjadi

Kecanduan minuman energi dapat terjadi secara bertahap atau cepat.

Beberapa faktor berperan dalam menentukan bagaimana kecanduan berkembang, termasuk riwayat pribadi dan keluarga Anda, serta kimia otak Anda.

Masalah dengan minuman energi, terutama yang tinggi kafein dan gula, adalah bahwa minuman tersebut dapat menyebabkan otak Anda melepaskan dopamin dalam jumlah yang lebih tinggi , hormon perasaan senang.

Namun, sisi negatifnya adalah semakin sering Anda mengonsumsi minuman energi, semakin sedikit kesenangan yang Anda alami dari respons dopamin. Hal ini dapat membuat Anda mengonsumsi lebih banyak untuk terus mengalami respons dopamin, yang menyebabkan ketergantungan.

Minuman energi juga bisa membuat ketagihan dari perspektif psikologis . Beberapa orang mungkin merasa mereka tidak dapat melakukan tugas sehari-hari juga tanpa minuman energi, yang menyebabkan ketergantungan.

Sekali lagi, perlu diingat bahwa berbagai faktor berperan dalam mengembangkan ketergantungan pada minuman berenergi, dan faktor-faktor ini berbeda-beda pada setiap orang.

RINGKASAN

Kecanduan minuman energi dapat terjadi dengan cepat atau bertahap, bergantung pada berbagai faktor pribadi. Ini terkait dengan pelepasan dopamin - hormon perasaan senang - di otak.

 

Cara berhenti minuman energi

Walaupun mungkin tampak sulit untuk berhenti minum minuman berenergi, ada beberapa cara untuk melakukannya. Dua cara utama untuk menghentikan kecanduan meliputi:

  1. Berhenti tiba-tiba. Ini melibatkan berhenti minum minuman energi sekaligus, tetapi dapat menyebabkan gejala penarikan. Meskipun demikian, ini dapat membantu tubuh Anda pulih dari kecanduan minuman energi lebih cepat daripada mengurangi asupan Anda.
  2. Mengurangi asupan Anda. Ini melibatkan pengurangan asupan minuman energi Anda secara perlahan dan metodis sampai Anda dapat berhenti. Meskipun membutuhkan waktu lebih lama, ini biasanya dapat membantu Anda menghindari gejala penarikan.

Kedua metode tersebut memiliki kelebihan dan kekurangan, jadi sebaiknya pilih salah satu yang paling sesuai dengan gaya hidup dan kepribadian Anda saat ini.

Terlebih lagi, ada komponen mental yang besar untuk berhenti minum minuman berenergi. Jika Anda kesulitan untuk berhenti, ada baiknya mencari bantuan profesional.

Bagaimana mengelola gejala penarikan

Gejala penarikan adalah alasan utama mengapa sulit berhenti zat adiktif. Mereka sering muncul ketika Anda tidak dapat mengakses zat tersebut, seperti minuman energi, dan lebih mungkin terjadi ketika Anda berhenti minum tiba-tiba.

Gejala penarikan yang mungkin Anda alami dengan kecanduan minuman energi termasuk sakit kepala, kelelahan, lekas marah, sulit berkonsentrasi, dan suasana hati tertekan. Seringkali, gejala penarikan ini terkait dengan berhenti mengonsumsi kafein , dan dapat berlangsung selama 2–9 hari .

Jika Anda kesulitan mengelola gejala penarikan ini saat mencoba berhenti, Anda harus mencari dukungan dari ahli kesehatan Anda.

Alternatif minuman energi

Terkadang, cara termudah untuk melawan kecanduan minuman energi adalah menggantinya dengan sesuatu yang serupa. Berikut adalah beberapa alternatif sehat yang bebas atau lebih rendah kafein, gula, dan pemanis buatan:

  • kopi , idealnya kopi tanpa kafein
  • air, dengan infus buah-buahan favorit Anda
  • air soda, idealnya tanpa pemanis
  • teh hijau, termasuk versi minuman bersoda
  • herbal atau teh buah
  • teh hitam , atau teh fermentasi

Tips gaya hidup lainnya

Selain pilihan di atas, berikut adalah beberapa perubahan gaya hidup yang dapat membantu Anda tetap berada di jalur yang benar saat mencoba berhenti minum minuman berenergi:

  • Geser proses berpikir Anda. Jika Anda menyadari keinginan datang, cobalah menjauhkan diri dari pikiran tersebut atau ubah lingkungan Anda, seperti berjalan-jalan.
  • Jauhkan dari rumah tangga. Memastikan bahwa tidak ada minuman berenergi di rumah Anda atau area yang mudah diakses dapat membantu mengurangi godaan dan meminimalkan mengidam.
  • Buat sistem pendukung. Menghentikan zat apa pun saja bisa sulit. Sebaiknya beri tahu orang terdekat Anda bahwa Anda sedang mencoba untuk berhenti, sehingga mereka dapat membuat Anda tetap di jalur yang benar dan bertanggung jawab.
  • Kelola tingkat stres Anda. Stres dapat memicu keinginan untuk makan dan minum, jadi berpartisipasi dalam aktivitas yang meredakan stres, seperti olahraga teratur , yoga, meditasi, kesadaran, dan pernapasan dalam, dapat membantu mengatasi keinginan mengidam.

RINGKASAN

Berhenti minum minuman berenergi bisa jadi sulit dan dilakukan dengan menghentikan tiba-tiba atau mengurangi, dengan setiap opsi memiliki kelebihan dan kekurangan. Jika Anda merasa sulit berhenti, carilah dukungan dari profesional perawatan kesehatan.

Kesimpulan

Kecanduan minuman energi dapat berdampak serius pada kesehatan Anda.

Minum dalam jumlah yang berlebihan dapat menyebabkan kerusakan gigi, penambahan berat badan, dan penyakit kronis, seperti penyakit jantung atau diabetes tipe 2. Itu juga dapat membebani keuangan Anda.

Anda dapat berhenti minum minuman energi kalkun dingin atau mengurangi asupan Anda secara bertahap, dan setiap opsi memiliki pro dan kontra.

Jika Anda merasa kesulitan untuk memoderasi asupan minuman energi Anda, pertimbangkan untuk mencari dukungan dari penyedia layanan kesehatan Anda.

Sumber: Healthline

Produk Terkait


Dipublikasikan tanggal 20 Aug 2020 08:00, dilihat: 97 kali