[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Kolagen vs Protein Whey

Waktu baca ± 5 menit

whey-protein-collagen

Protein adalah bahan pembangun utama tubuh kita, memastikan kita tumbuh kuat, tetap sehat, dan memiliki energi. Meskipun sebagian besar dokter dan ahli gizi merekomendasikan untuk mendapatkan protein terutama dari makanan yang kita makan, ada banyak alasan mengapa Anda mungkin mempertimbangkan untuk mengonsumsi suplemen protein.

Baik Anda mencoba membangun otot tanpa lemak atau hanya perlu sarapan yang mengenyangkan saat bepergian, sepertinya semua orang mulai dari profesional kebugaran hingga ibu-ibu mencampur bubuk protein ke dalam smoothie, shake, dan kopi mereka.

Meskipun suplemen protein biasanya dari protein whey, sekarang makin banyak muncuk produk-produk suplemen protein berbasis kolagen. Manakah yang lebih baik, whey atau kolagen?

Apa Sebenarnya Whey Itu?

Anda mungkin lebih akrab dengan whey daripada yang Anda tahu. Pernahkah Anda membuka wadah yogurt dan buih yang mengapung di atasnya tumpah ke seluruh meja Anda? Ya, itu whey. Cairan itulah yang tersisa setelah susu mengental dan disaring selama proses pembuatan keju.

Bersama dengan kasein, whey adalah salah satu dari dua protein utama dalam produk susu dan secara alami ditemukan dalam makanan seperti susu, yogurt Yunani, dan keju - terutama ricotta, yang memiliki konsentrasi tertinggi. Ini juga salah satu cara paling umum untuk membuat bubuk protein yang pasti Anda lihat binaragawan menenggaknya di gym.

Apa yang Membuat Kolagen Berbeda?

Kolagen juga merupakan jenis protein, tetapi secara khusus memainkan peran penting dalam membangun dan mendukung segalanya mulai dari tulang dan tulang rawan hingga kulit, rambut, mata, dan sistem pencernaan kita. Ada lebih dari 28 jenis kolagen yang ditemukan di tubuh manusia, menjadikannya protein paling melimpah dan penting dari kepala hingga kaki.

"Kolagen adalah protein yang sebenarnya kita buat sendiri, tetapi kita kehilangannya seiring waktu," kata Brigitte Zeitlin, RD, pemilik BZ Nutrition. Mulai usia 20-an, tubuh mulai memproduksi semakin sedikit kolagen setiap tahun, penurunan yang diperburuk oleh unsur-unsur seperti paparan sinar UV dan merokok.

Ada cara untuk memperbaiki kehilangan kolagen ini, kata Zeitlin. "Kita bisa makan makanan yang meningkatkan produksi kolagen kita sendiri, seperti makanan tinggi vitamin C (seperti buah jeruk, stroberi dan paprika merah), makanan yang mengandung kolagen (seperti kaldu tulang, makanan laut, ikan dan telur) atau kolagen tambahan yang dikenal. sebagai peptida kolagen. "

Apa Kelebihan Whey?

Bubuk protein whey telah menjadi pembangkit tenaga listrik di dunia suplemen karena beberapa alasan utama:

  • Whey adalah satu-satunya sumber suplemen protein yang dianggap sebagai protein lengkap, yang mengandung semua sembilan asam amino esensial (alias yang tidak dapat diproduksi oleh tubuh Anda sendiri dan harus Anda konsumsi).
  • Sangat mudah bagi kebanyakan orang untuk mencerna dan diserap dengan cepat oleh tubuh, menjadikannya bentuk protein yang efektif dan efisien.
  • Whey bekerja. Berbagai penelitian tentang protein whey telah menemukan bahwa hal itu memiliki dampak positif pada metabolisme, pemulihan kinerja, dan pembentukan massa tubuh tanpa lemak. Ini juga telah terbukti menurunkan tekanan darah serta mengurangi peradangan dan stres oksidatif dalam tubuh.

Bagaimana dengan Kolagen?

Idola terbaru dunia suplemen, kolagen, juga menawarkan sejumlah manfaatnya sendiri untuk kebugaran, kesehatan, dan kebugaran. Sebuah studi tahun 2015 yang diterbitkan dalam British Journal of Nutrition menemukan bahwa menggabungkan latihan ketahanan dengan suplemen kolagen menyebabkan pembentukan lebih banyak massa otot tanpa lemak daripada latihan ketahanan tanpa kolagen.

Selain itu, sebuah studi tahun 2008 dari Current Medical Research and Opinion menemukan bahwa suplemen kolagen juga membantu meringankan nyeri sendi pada atlet, dan studi PLOS ONE 2017 menemukan efek serupa untuk individu yang menderita nyeri osteoartritis.

"Karena kolagen memainkan peran besar dalam membangun dan memelihara jaringan ikat yang sehat, itu dapat membantu melawan peradangan sendi dan arthritis," kata Zeitlin. "Sebagai protein, ini juga mengenyangkan, yang akan membantu Anda menjaga berat badan yang sehat."

Kolagen juga dapat berdampak positif pada kesehatan usus Anda. Kadar glisin dan prolin yang tinggi dalam kolagen dapat memberikan manfaat antiinflamasi pada usus, bekerja untuk memulihkan dan memperbaiki dinding sel, serta mengurangi sindrom usus bocor.

Selain manfaat bagi otot dan kesehatan pencernaan Anda, suplemen kolagen juga disukai oleh dunia kecantikan. Meskipun penggunaan kolagen secara topikal ternyata tidak efektif (molekulnya terlalu besar untuk menembus kulit), beberapa penelitian telah menemukan bahwa melengkapi dengan kolagen secara oral meningkatkan elastisitas dan hidrasi kulit, mendorong pertumbuhan kuku yang kuat dan bahkan mengurangi munculnya selulit.

Kelemahan Whey

Salah satu kelemahan terbesar whey adalah rasa. Bubuk protein wheyalami bisa jadi pahit, itulah sebabnya sebagian besar suplemen whey hadir dalam berbagai rasa yang memikat - dari coklat tradisional dan vanilla hingga pilihan eksotis seperti Orange Creamsicle, Peach Swirl dan Cinnamon Bun.

Tapi tunda smoothie Cinnamon Bun yang akan Anda turunkan. "Suplemen whey cenderung dibumbui dan dimaniskan dengan gula atau pemanis buatan, yang dapat memiliki efek berlawanan yang Anda cari dalam hal menjadi lebih sehat, melawan penyakit kronis atau penurunan berat badan," Zeitlin menunjukkan.

Jika Anda memilih bubuk protein whey beraroma, carilah yang tidak memiliki tambahan gula atau pengganti gula, Zeitlin merekomendasikan.

Masalah lain dengan whey bisa jadi untuk individu yang tidak toleran laktosa. Meskipun kebanyakan bubuk whey mengandung jumlah laktosa yang sangat kecil (rata-rata, hanya 0,1 gram laktosa per sendok makan bubuk), itu memang berasal dari susu, jadi mereka yang sangat tidak toleran laktosa atau mencoba menghindari produk susu sama sekali mungkin juga ingin lewat. di atas bubuk whey.

Efek samping lain dari protein whey termasuk sakit kepala, kehilangan nafsu makan, kelelahan, pembengkakan, kram dan peningkatan pergerakan usus.

Kekurangan Kolagen

Efek samping negatif yang paling umum dari pemberian kolagen adalah hiperkalsemia, kelebihan kalsium dalam tubuh, yang dapat menyebabkan gejala seperti kelelahan, mual, sembelit, dan irama jantung yang tidak normal.

Meskipun terdapat sedikit informasi tentang frekuensi hiperkalsemia sehubungan dengan suplemen kolagen, ini lebih umum terjadi pada suplemen kolagen berbasis laut (yaitu, dari ikan), yang mengandung jumlah kalsium yang lebih tinggi daripada kolagen berbasis sapi (yaitu, dari sapi).

Seperti whey, kolagen juga merupakan produk hewani, jadi vegetarian dan vegan mungkin ingin melihat bubuk protein nabati.

Whey vs kolagen: Mana yang Terbaik?

Jadi, suplemen protein apa yang harus Anda konsumsi? Meskipun mungkin sedikit bergantung pada tujuan Anda secara keseluruhan, kolagen pasti mengalahkan whey karena luasnya manfaat yang berhubungan dengan kesehatan.

Manfaat ujung rambut ke ujung kaki: Meskipun whey memang menawarkan beberapa manfaat di luar massa otot dan pemulihan, manfaat-manfaat kolagen sulit dikalahkan. Dari meningkatkan kinerja atletik dan waktu pemulihan hingga membantu membangun tulang yang kuat dan mengurangi nyeri sendi hingga meningkatkan elastisitas kulit dan mengurangi tanda-tanda penuaan, suplemen kolagen menawarkan manfaat kesehatan dan kecantikan yang lebih luas daripada whey.

Lebih Mengenyangkan: Sementara whey dan kolagen meningkatkan asupan protein tubuh Anda, protein kolagen ternyata lebih mengenyangkan daripada whey atau protein kedelai. Sebuah studi tahun 2009 yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Nutrition menemukan bahwa mengonsumsi protein kolagen saat sarapan 40 persen lebih mengenyangkan daripada protein whey, kasein atau kedelai dan mengurangi asupan makanan sebesar 20 persen untuk makan siang.

Rasa Favorit: Kolagen juga unggul di departemen rasa. "Kolagen secara alami tidak memiliki rasa, jadi itu membuat suplemen protein yang bagus untuk ditambahkan ke makanan, karena tidak akan mengubah atau mengaburkan rasa makanan Anda," kata Zeitlin. Karena whey pahit, banyak suplemen whey dibumbui dengan perasa buatan atau gula tambahan yang dapat menggagalkan tujuan kesehatan Anda.

Ambil Keduanya

Bingung memutuskan bubuk protein mana yang terbaik untuk Anda? Ambil keduanya! Jillian Michaels, pakar kesehatan dan kebugaran dan pencipta aplikasi My Fitness by Jillian Michaels, menggabungkan suplemen whey dan kolagen dalam makanannya untuk mendapatkan yang terbaik dari kedua dunia.

"Saya menggunakan whey sebagai bagian dari makanan saya - bukan sebagai suplemen," kata Michaels. "Ini memungkinkan saya menambahkan protein ke smoothies [dan] puding chia yang membantu menstabilkan gula darah dan membuat saya merasa lebih kenyang."

Michaels juga mengintegrasikan kolagen untuk manfaat dari kepala hingga ujung kaki. "Saya mengambil produk multi-kolagen dari membran kulit telur, kolagen laut terhidrolisis, kolagen kaldu ayam dan tulang - sejujurnya - untuk seluruh tubuh saya: rambut, kulit dan kuku, jaringan ikat, saluran pencernaan [dan] kepadatan tulang," kata Michaels. Otot yang kuat dan rambut serta kuku yang kuat? Sama-sama menguntungkan.

Sebelum Anda memulai suplemen baru, tanyakan kepada ahli kesehatan Anda, dan pastikan untuk memperkenalkan satu suplemen baru pada satu waktu untuk memeriksa alergi atau interaksi.

Alga Kirei mengandung kolagen dan protein whey, disamping itu tambahan coklat membuat rasanya lebih enak.

Produk Terkait


Dipublikasikan tanggal 04 Oct 2020 08:00, dilihat: 105 kali
 https://alga-rosan.com/p290