[javascript protected email address]
Sembuh dan sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Apa Sih Sebenarnya Lemak Visceral Itu?

Waktu baca ± 2 menit

gemuk

Lemak visceral adalah akumulasi lemak di tubuh kita, tetapi tidak menumpuk di lapisan subkutan pinggang dan paha, perut. Ini lebih berbahaya daripada lemak subkutan biasa dan melawannya jauh lebih sulit. Jika dalam kasus yang ekstrim, akumulasi subkutan dapat diangkat dengan pembedahan, dokter belum belajar bagaimana memotong ke dalam lapisan visceral. 

Kenapa lemak visceral berbahaya?

Visceral sebenarnya penting untuk tubuh, karena mereka melindungi organ internal namun, jumlah totalnya tidak boleh melebihi 10-15 persen dari jumlah total semua lemak tubuh. Memiliki banyak lemak visceral daripada normal bisa membahayakan kesehatan.

Kelebihan lemak visceral bisa memicu penyakit seperti varises karena ada tekanan yang berlebihan pada kaki, infark miokard karena ketika jantung tertutup oleh lemak dan mulai mengalami kegagalan, penyakit bersifat onkologis, gangguan hormonal dan pelanggaran proses metabolisme dalam tubuh.

Apa bedanya dengan lemak subkutan

Di perut kita, bagian terluar lemak ialah lemak subkutan, baru ada yang namanya otot perut dan dibawah otot perut ada lemak visceral, Tubuh kita membutuhkan lemak subkutan. Seperti yang kita ketahui, lemak tersimpan di tubuh kita karena adanya konsumsi makanan.

Namun jika makan terlalu banyak atau terlalu sering, tubuh mulai menyimpan lemak tidak lagi di lapisan subkutan, tapi langsung di dekat organ internal. Kelebihan lemak viseral menyumbat aliran darah dan getah bening ke organ-organ internal. Ventilasi paru-paru memburuk dan oksigen di dalam tubuh menjadi tidak seimbang, yang menyebabkan kesulitan bernafas hingga tidur.

Dari mana datangnya?

Akumulasi lemak viseral yang berlebihan disebabkan oleh predisposisi genetik. Tetapi gaya hidup kita juga memainkan peranan penting dalam hal ini. Misalnya terlalu banyak minum bir bagi pria walaupun dia bertubuh kurus bisa membuat perutnya membuncit. Bir berdampak buruk pada testosteron, yang merupakan hormon pria yang melawan deposit kelebihan lemak.

Setelah menopause, terlepas dari struktur ubuh dan predisposisi genetik, tubuh wanita secara tajam mengurangi produksi estrogen dan kemungkinan pertumbuhan jaringan visceral meningkat secara signifikan. Dengan demikian, orang-orang dengan ketidakseimbangan hormon, gangguan metabolisme, dan gaya hidup yang kurang bergerakadalah yang memiliki risiko paling besar.

Bagaimana cara menghilangkannya?

Pertama-tama, perlu mengubah makananmu. Tingkatkan asupan makanan dari sayuran. Makanan harian harus terdiri dari 70 persen buah dan sayuran. Kurangi konsumsi lemak hewani (mentega, lemak sapi) dan lemak nabati yang serupa (kelapa sawit dan minyak kelapa).

Hilangkan makanan dengan indeks glikemik yang tinggi. Produk-produk seperti itu secara dramatis meningkatkan kandungan gula dalam darah, yang meningkatkan sintesis insulin. Dan ini adalah jalur langsung menuju pembentukan kelebihan lemak di pinggang.

Ganti roti tawar putih dengan produk roti yang terbuat dari tepung kasar. Makan makanan yang tinggi serat untuk membersihkan usus. Kacang-kacangan, buah-buahan kering, buah jeruk, sayuran mentah, dan buah-buahan merupakan alternatif yang baik untuk sandwich yang berbahaya.

Yang paling terakhir tentunya cobalah mencari waktu untuk berolahraga secara teratur. Bakar lemak visceral dengan aktivitas fisik yang intens - yaitu berlari, berenang, bersepeda, bermain sepak bola, atau tenis. Musuh utama lemak internal adalah aktivitas. Bergerak lebih banyak dan ikuti aturan makan sehat dan lemak akan meleleh hari demi hari seperti es krim di bawah matahari.


Dipublikasikan tanggal 13 Mar 2020 08:00, dilihat: 76 kali