[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Mengapa Anda Selalu Lapar

Waktu baca ± 12 menit

makan-sehat

Kelaparan adalah isyarat alami tubuh Anda bahwa ia membutuhkan lebih banyak makanan. Saat Anda lapar, perut Anda mungkin "menggeram" dan merasa kosong, atau Anda mungkin mengalami sakit kepala, merasa mudah tersinggung, atau tidak dapat berkonsentrasi.

Kebanyakan orang dapat pergi beberapa jam di antara waktu makan sebelum merasa lapar lagi, meskipun hal ini tidak terjadi pada semua orang. Ada beberapa kemungkinan penjelasan untuk ini, termasuk diet yang kekurangan protein, lemak, atau serat, serta stres atau dehidrasi yang berlebihan.

Artikel ini membahas 14 alasan rasa lapar yang berlebihan.

Tidak makan cukup protein

Protein memiliki sifat pengurang rasa lapar yang dapat membantu Anda secara otomatis mengonsumsi lebih sedikit kalori di siang hari. Ia bekerja dengan meningkatkan produksi hormon yang memberi sinyal kenyang dan mengurangi kadar hormon yang merangsang rasa lapar.

Karena efek ini, Anda mungkin sering merasa lapar jika Anda tidak mengonsumsi cukup protein.

Dalam sebuah penelitian, 14 pria dengan kelebihan berat badan yang mengonsumsi 25% kalori dari protein selama 12 minggu mengalami penurunan 50% dalam keinginan mereka untuk ngemil larut malam, dibandingkan dengan kelompok yang mengonsumsi lebih sedikit protein..

Selain itu, mereka yang memiliki asupan protein lebih tinggi melaporkan rasa kenyang yang lebih besar sepanjang hari dan lebih sedikit pikiran obsesif tentang makanan..

Banyak makanan berbeda yang tinggi protein , jadi tidak sulit untuk mencukupinya melalui diet Anda. Memasukkan sumber protein dalam setiap makanan dapat membantu mencegah rasa lapar yang berlebihan.

Produk hewani, seperti daging, unggas, ikan, dan telur, mengandung protein dalam jumlah tinggi.

Nutrisi ini juga ditemukan di beberapa produk susu, termasuk susu dan yogurt, serta beberapa makanan nabati seperti kacang polong, kacang-kacangan, biji-bijian, dan biji-bijian.

Protein memainkan peran penting dalam pengendalian nafsu makan dengan mengatur hormon rasa lapar Anda. Karena alasan ini, Anda mungkin sering merasa lapar jika tidak cukup makan.

Kurang tidur

Tidur yang cukup sangat penting untuk kesehatan Anda. Tidur diperlukan untuk berfungsinya otak dan sistem kekebalan Anda, dan tidur yang cukup dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah dari beberapa penyakit kronis, termasuk penyakit jantung dan kanker.

Selain itu, tidur yang cukup merupakan faktor dalam mengendalikan nafsu makan, karena membantu mengatur ghrelin, hormon perangsang nafsu makan. Kurang tidur menyebabkan tingkat ghrelin yang lebih tinggi, itulah sebabnya Anda mungkin merasa lebih lapar ketika Anda kurang tidur.

Dalam sebuah penelitian, 15 orang yang kurang tidur hanya untuk 1 malam dilaporkan secara signifikan lebih lapar dan memilih ukuran porsi 14% lebih besar, dibandingkan dengan kelompok yang tidur selama 8 jam.

Tidur yang cukup juga membantu memastikan kadar leptin yang cukup , hormon yang meningkatkan perasaan kenyang.

Untuk menjaga tingkat rasa lapar Anda terkelola dengan baik, biasanya disarankan untuk tidur minimal 8 jam setiap malam.

Kurang tidur diketahui menyebabkan fluktuasi kadar hormon rasa lapar Anda dan mungkin membuat Anda merasa lapar lebih sering.

Makan terlalu banyak karbohidrat olahan

Karbohidrat olahan sangat diproses dan dihilangkan serat, vitamin, dan mineralnya.

Salah satu sumber karbohidrat olahan yang paling populer adalah tepung putih, yang ditemukan di banyak makanan berbasis biji-bijian seperti roti dan pasta. Makanan seperti soda, permen, dan makanan yang dipanggang, yang dibuat dengan gula olahan, juga dianggap sebagai karbohidrat olahan.

Karena karbohidrat olahan kekurangan serat, tubuh Anda mencernanya dengan sangat cepat. Ini adalah alasan utama mengapa Anda mungkin sering lapar jika Anda makan banyak karbohidrat olahan, karena mereka tidak meningkatkan perasaan kenyang yang signifikan.

Selanjutnya, makan karbohidrat olahan dapat menyebabkan lonjakan cepat gula darah Anda. Hal ini menyebabkan peningkatan kadar insulin, hormon yang bertanggung jawab untuk mengangkut gula ke dalam sel Anda.

Ketika banyak insulin dilepaskan sekaligus sebagai respons terhadap gula darah tinggi, insulin dengan cepat menghilangkan gula dari darah Anda, yang dapat menyebabkan penurunan kadar gula darah secara tiba-tiba, suatu kondisi yang dikenal sebagai hipoglikemia.

Kadar gula darah yang rendah menandakan tubuh Anda membutuhkan lebih banyak makanan, yang merupakan alasan lain mengapa Anda mungkin sering merasa lapar jika karbohidrat olahan adalah bagian rutin dari diet Anda.

Untuk mengurangi asupan karbohidrat olahan Anda, cukup ganti dengan makanan utuh yang kaya nutrisi seperti sayuran, buah, kacang-kacangan, dan biji-bijian. Makanan ini masih tinggi karbohidrat, tetapi kaya serat, yang membantu menjaga rasa lapar terkelola dengan baik.

Karbohidrat olahan kekurangan serat dan menyebabkan fluktuasi gula darah, yang merupakan alasan utama mengapa makan terlalu banyak dapat membuat Anda merasa lapar.

Diet rendah lemak

Lemak memainkan peran kunci dalam membuat Anda kenyang. Hal ini sebagian karena waktu transit gastrointestinal yang lambat, yang berarti Anda membutuhkan waktu lebih lama untuk mencerna dan tetap berada di perut untuk waktu yang lama. Selain itu, makan lemak dapat menyebabkan pelepasan berbagai hormon yang meningkatkan rasa kenyang.

Untuk alasan ini, Anda mungkin sering merasa lapar jika diet Anda rendah lemak.

Satu studi termasuk 270 orang dewasa dengan obesitas menemukan bahwa mereka yang mengikuti diet rendah lemak memiliki peningkatan yang signifikan dalam keinginan untuk karbohidrat dan preferensi untuk makanan tinggi gula, dibandingkan dengan kelompok yang mengkonsumsi diet rendah karbohidrat.

Selanjutnya, mereka yang berada dalam kelompok rendah lemak melaporkan lebih banyak rasa lapar daripada kelompok yang mengikuti pola makan rendah karbohidrat.

Ada banyak makanan padat nutrisi dan tinggi lemak yang dapat Anda sertakan dalam diet Anda untuk meningkatkan asupan lemak Anda. Jenis lemak tertentu, seperti trigliserida rantai menengah (MCT) dan asam lemak omega-3, telah dipelajari paling banyak karena kemampuannya untuk mengurangi nafsu makan.

Sumber makanan terkaya MCT adalah minyak kelapa, sedangkan asam lemak omega-3 ditemukan pada ikan berlemak seperti salmon, tuna, dan sarden. Anda juga bisa mendapatkan omega-3 dari makanan nabati, seperti kenari dan biji rami.

Sumber lain dari makanan kaya nutrisi dan tinggi lemak termasuk alpukat, minyak zaitun, telur, dan yogurt penuh lemak.

Anda mungkin sering merasa lapar jika Anda tidak makan cukup lemak. Itu karena lemak berperan dalam memperlambat pencernaan dan meningkatkan produksi hormon peningkat rasa kenyang.

Tidak minum cukup air

Hidrasi yang tepat sangat penting untuk kesehatan Anda secara keseluruhan. Minum cukup air memiliki beberapa manfaat kesehatan, termasuk meningkatkan kesehatan otak dan jantung serta mengoptimalkan kinerja olahraga. Selain itu, air membuat kulit dan sistem pencernaan Anda tetap sehat.

Air putih juga cukup mengenyangkan dan berpotensi mengurangi nafsu makan bila dikonsumsi sebelum makan.

Dalam sebuah penelitian, 14 orang yang minum 2 gelas air sebelum makan makan hampir 600 kalori lebih sedikit daripada mereka yang tidak minum air putih.

Karena peran air dalam membuat Anda kenyang, Anda mungkin sering merasa lapar jika tidak cukup minum.

Perasaan haus bisa disalahartikan sebagai perasaan lapar. Jika Anda selalu lapar, mungkin membantu untuk minum satu atau dua gelas air untuk mengetahui apakah Anda hanya haus.

Untuk memastikan Anda terhidrasi dengan baik, cukup minum air saat Anda merasa haus. Makan banyak makanan kaya air , termasuk buah-buahan dan sayuran, juga akan berkontribusi pada kebutuhan hidrasi Anda.

Anda mungkin selalu lapar jika Anda tidak minum cukup air. Itu karena ia memiliki sifat mengurangi nafsu makan. Selain itu, Anda mungkin salah mengira perasaan haus sebagai perasaan lapar.

Kurang serat

Jika konsumsi Anda kurang serat, Anda mungkin sering merasa lapar. Mengkonsumsi banyak makanan berserat tinggi membantu menjaga rasa lapar terkelola dengan baik. Makanan berserat tinggi memperlambat laju pengosongan lambung Anda dan membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna daripada makanan berserat rendah.

Selain itu, asupan serat yang tinggi mempengaruhi pelepasan hormon penurun nafsu makan dan produksi asam lemak rantai pendek, yang telah terbukti memiliki efek meningkatkan rasa kenyang.

Penting untuk dicatat bahwa ada berbagai jenis serat , dan beberapa lebih baik daripada yang lain dalam membuat Anda kenyang dan mencegah rasa lapar. Beberapa penelitian menemukan bahwa serat larut, atau serat yang larut dalam air, lebih mengenyangkan daripada serat tidak larut.

Banyak makanan yang berbeda, seperti oatmeal, biji rami, ubi jalar, jeruk, dan kubis Brussel, merupakan sumber serat larut yang sangat baik.

Diet tinggi serat tidak hanya membantu mengurangi rasa lapar, tetapi juga terkait dengan beberapa manfaat kesehatan lainnya, seperti penurunan risiko penyakit jantung, diabetes, dan obesitas.

Untuk memastikan Anda mendapatkan cukup serat, pilihlah makanan yang kaya akan makanan nabati utuh, seperti buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, polong-polongan, dan biji-bijian.

Jika diet Anda kekurangan serat, Anda mungkin merasa selalu lapar. Ini karena serat berperan dalam mengurangi nafsu makan dan membuat Anda kenyang.

Makan saat sibuk

Jika Anda menjalani gaya hidup yang sibuk, Anda mungkin sering makan saat Anda terganggu. Meskipun dapat menghemat waktu Anda, makan yang terganggu dapat merusak kesehatan Anda. Ini terkait dengan nafsu makan yang lebih besar, peningkatan asupan kalori, dan penambahan berat badan.

Alasan utama untuk ini adalah karena gangguan makan mengurangi kesadaran Anda tentang berapa banyak yang Anda konsumsi. Ini mencegah Anda mengenali sinyal kepenuhan tubuh Anda seefisien ketika Anda tidak terganggu.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa mereka yang terlibat dalam gangguan makan lebih lapar daripada mereka yang menghindari gangguan selama waktu makan.

Dalam sebuah penelitian, 88 wanita diinstruksikan untuk makan sambil terganggu atau duduk diam. Mereka yang teralihkan perhatiannya kurang kenyang dan memiliki keinginan yang jauh lebih besar untuk makan lebih banyak sepanjang hari, dibandingkan dengan mereka yang makan tanpa gangguan.

Studi lain menemukan bahwa orang yang mengalihkan perhatiannya dengan permainan komputer saat makan siang kurang kenyang dibandingkan mereka yang tidak bermain game. Selain itu, pemakan yang terganggu mengkonsumsi makanan 48% lebih banyak dalam tes yang terjadi kemudian hari itu.

Untuk menghindari gangguan makan, Anda dapat mencoba melatih kesadaran, meminimalkan waktu layar, dan mematikan perangkat elektronik Anda. Ini akan memungkinkan Anda untuk duduk dan mencicipi makanan Anda, membantu Anda lebih mengenali sinyal kenyang tubuh Anda.

Makan yang terganggu mungkin menjadi alasan mengapa Anda selalu lapar, karena membuat Anda sulit mengenali perasaan kenyang.

Banyak berolahraga

Orang yang sering berolahraga membakar banyak kalori. Ini terutama benar jika Anda secara teratur berpartisipasi dalam latihan intensitas tinggi atau terlibat dalam aktivitas fisik untuk jangka waktu lama, seperti dalam pelatihan maraton.

Penelitian telah menunjukkan bahwa mereka yang berolahraga keras secara teratur cenderung memiliki metabolisme yang lebih cepat, yang berarti bahwa mereka membakar lebih banyak kalori saat istirahat daripada mereka yang berolahraga ringan atau menjalani gaya hidup yang tidak banyak bergerak.

Namun, baru-baru ini, tinjauan sistematis tahun 2014 terhadap 103 studi tidak menemukan bukti yang konsisten untuk mendukung peningkatan asupan energi selama berolahraga. Studi acak tambahan diperlukan.

Dalam sebuah penelitian, 10 pria yang melakukan olahraga berat selama 45 menit meningkatkan tingkat metabolisme mereka secara keseluruhan sebesar 37% untuk hari itu, dibandingkan dengan hari lain ketika mereka tidak berolahraga.

Studi lain menemukan bahwa wanita yang berolahraga dengan intensitas tinggi setiap hari selama 16 hari membakar 33% lebih banyak kalori sepanjang hari daripada kelompok yang tidak berolahraga dan 15% lebih banyak kalori daripada yang berolahraga sedang. Hasilnya serupa untuk pria.

Meskipun beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa olahraga bermanfaat untuk menekan nafsu makan, ada beberapa bukti bahwa olahragawan yang kuat dan jangka panjang cenderung memiliki nafsu makan yang lebih besar daripada mereka yang tidak berolahraga.

Anda dapat mencegah rasa lapar yang berlebihan dari olahraga hanya dengan makan lebih banyak untuk bahan bakar latihan Anda . Sangat membantu untuk meningkatkan asupan makanan yang kaya serat, protein, dan lemak sehat.

Solusi lain adalah dengan mengurangi waktu yang Anda habiskan untuk berolahraga atau mengurangi intensitas latihan Anda.

Penting untuk dicatat bahwa ini sebagian besar berlaku untuk mereka yang rajin berolahraga dan sering berolahraga dengan intensitas tinggi atau untuk waktu yang lama. Jika Anda berolahraga dengan intensitas sedang, Anda mungkin tidak perlu menambah asupan kalori.

Individu yang rutin berolahraga dengan intensitas tinggi atau dalam jangka waktu lama cenderung memiliki nafsu makan yang lebih besar dan metabolisme yang lebih cepat. Dengan demikian, mereka mungkin sering mengalami kelaparan.

Minum minuman beralkohol

Alkohol terkenal dengan efek merangsang nafsu makan. Penelitian telah menunjukkan bahwa alkohol dapat menghambat hormon yang mengurangi nafsu makan, seperti leptin, terutama bila dikonsumsi sebelum atau setelah makan. Untuk alasan ini, Anda mungkin sering merasa lapar jika Anda minum terlalu banyak alkohol.

Dalam sebuah penelitian, 12 pria yang minum 1,5 ons (40 mL) alkohol sebelum makan siang akhirnya mengonsumsi 300 kalori lebih banyak saat makan daripada kelompok yang hanya minum 0,3 ons (10 mL).

Selain itu, mereka yang minum lebih banyak alkohol makan 10% lebih banyak kalori sepanjang hari, dibandingkan dengan kelompok yang minum lebih sedikit. Mereka juga lebih cenderung mengonsumsi makanan berlemak dan asin dalam jumlah tinggi.

Studi lain menemukan bahwa 26 orang yang minum 1 ons (30 mL) alkohol dengan makanan mengonsumsi 30% lebih banyak kalori, dibandingkan dengan kelompok yang menghindari alkohol.

Alkohol mungkin tidak hanya membuat Anda lebih lapar, tetapi juga merusak bagian otak Anda yang mengontrol penilaian dan pengendalian diri. Hal ini dapat menyebabkan Anda makan lebih banyak, terlepas dari seberapa lapar Anda.

Untuk mengurangi efek rasa lapar dari alkohol, sebaiknya konsumsi secukupnya atau hindari sama sekali.

Minum terlalu banyak alkohol dapat menyebabkan Anda sering merasa lapar karena perannya dalam mengurangi produksi hormon yang meningkatkan rasa kenyang.

Minum kalori

Makanan cair dan padat mempengaruhi nafsu makan Anda dengan cara yang berbeda. Jika Anda mengonsumsi banyak makanan cair, seperti smoothie , shake pengganti makanan, dan sup, Anda mungkin akan lebih sering lapar daripada jika Anda makan lebih banyak makanan padat.

Salah satu alasan utama untuk ini adalah bahwa cairan melewati perut Anda lebih cepat daripada makanan padat

Selain itu, beberapa studi menunjukkan bahwa makanan cair tidak memiliki sebagai besar berdampak pada penekanan hormon rasa lapar-mempromosikan, dibandingkan dengan makanan padat.

Makan makanan cair juga cenderung memakan waktu lebih sedikit daripada makan makanan padat. Ini mungkin membuat Anda ingin makan lebih banyak, hanya karena otak Anda tidak punya cukup waktu untuk memproses sinyal kenyang.

Dalam sebuah penelitian, orang yang mengonsumsi makanan ringan cair melaporkan lebih sedikit rasa kenyang dan lebih banyak rasa lapar daripada mereka yang mengonsumsi makanan ringan padat. Mereka juga mengonsumsi 400 kalori lebih banyak sepanjang hari daripada kelompok makanan ringan padat.

Untuk mencegah rasa lapar yang sering, mungkin membantu untuk fokus memasukkan lebih banyak makanan padat dan utuh ke dalam makanan Anda.

Makanan cair tidak memiliki efek yang sama untuk membuat Anda kenyang dan puas seperti halnya makanan padat. Untuk alasan ini, Anda mungkin sering merasa lapar jika cairan adalah bagian utama dari diet Anda.

Stres

Stres yang berlebihan diketahui dapat meningkatkan nafsu makan. Ini sebagian besar karena efeknya pada peningkatan kadar kortisol , hormon yang telah terbukti meningkatkan rasa lapar dan mengidam makanan. Untuk alasan ini, Anda mungkin merasa selalu lapar jika Anda sering mengalami stres.

Dalam sebuah penelitian, 59 wanita yang terpapar stres mengonsumsi lebih banyak kalori sepanjang hari dan makan makanan yang jauh lebih manis daripada wanita yang tidak stres.

Studi lain membandingkan kebiasaan makan 350 gadis muda. Mereka yang memiliki tingkat stres yang lebih tinggi lebih mungkin untuk makan berlebihan daripada mereka yang memiliki tingkat stres yang lebih rendah. Gadis-gadis dengan tingkat stres tinggi juga melaporkan asupan makanan ringan rendah nutrisi yang lebih tinggi seperti keripik dan kue.

Banyak strategi dapat membantu Anda mengurangi tingkat stres Anda. Beberapa pilihan termasuk olahraga dan pernapasan dalam

Stres yang berlebihan adalah alasan mengapa Anda mungkin sering lapar, mengingat kemampuannya untuk meningkatkan kadar kortisol dalam tubuh.

Mengkonsumsi obat-obatan tertentu

Beberapa obat dapat meningkatkan nafsu makan Anda sebagai efek samping. Obat perangsang nafsu makan yang paling umum termasuk antipsikotik, seperti clozapine dan olanzapine, serta antidepresan, penstabil mood, kortikosteroid, dan obat anti kejang.

Selain itu, beberapa obat diabetes, seperti insulin, insulin secretagogues, dan thiazolidinediones, diketahui dapat meningkatkan rasa lapar dan nafsu makan Anda.

Ada juga beberapa bukti anekdot bahwa pil KB memiliki sifat merangsang nafsu makan, tetapi ini tidak didukung oleh penelitian ilmiah yang kuat.

Jika Anda menduga bahwa obat-obatan adalah penyebab rasa lapar Anda yang sering, mungkin ada baiknya untuk berbicara dengan dokter Anda tentang pilihan pengobatan lain. Mungkin ada obat alternatif yang tidak membuat Anda lapar.

Obat-obatan tertentu menyebabkan peningkatan nafsu makan sebagai efek samping. Pada gilirannya, mereka dapat menyebabkan Anda sering mengalami kelaparan.

Makan terlalu cepat

Tingkat di mana Anda makan mungkin berperan dalam seberapa lapar Anda. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa pemakan cepat memiliki nafsu makan yang lebih besar dan kecenderungan untuk makan berlebihan saat makan, dibandingkan dengan pemakan lambat. Mereka juga lebih mungkin mengalami obesitas atau kelebihan berat badan.

Dalam satu penelitian yang melibatkan 30 wanita, pemakan cepat mengonsumsi 10% lebih banyak kalori saat makan dan melaporkan rasa kenyang yang jauh lebih sedikit, dibandingkan dengan pemakan lambat.

Studi lain membandingkan efek dari tingkat makan pada mereka yang menderita diabetes. Mereka yang makan secara perlahan menjadi lebih cepat kenyang dan melaporkan rasa lapar yang berkurang 30 menit setelah makan, dibandingkan dengan mereka yang makan cepat.

Efek ini antara lain karena kurangnya mengunyah dan berkurangnya kesadaran yang terjadi ketika Anda makan terlalu cepat, yang keduanya diperlukan untuk meredakan rasa lapar.

Selain itu, makan perlahan dan mengunyah secara menyeluruh memberi tubuh dan otak Anda lebih banyak waktu untuk melepaskan hormon anti-lapar dan menyampaikan sinyal kenyang.

Teknik-teknik ini adalah bagian dari mindful eating. Jika Anda sering lapar, mungkin membantu untuk makan lebih lambat. Anda dapat melakukannya dengan:

  • mengambil beberapa napas dalam-dalam sebelum makan
  • meletakkan garpu Anda di antara gigitan
  • meningkatkan sejauh mana Anda mengunyah makanan Anda

Makan terlalu cepat tidak memberikan cukup waktu bagi tubuh Anda untuk mengenali rasa kenyang, yang dapat menyebabkan rasa lapar yang berlebihan.

Memiliki kondisi medis

Sering lapar mungkin merupakan gejala penyakit. Pertama, sering lapar adalah tanda klasik diabetes. Ini terjadi sebagai akibat dari kadar gula darah yang sangat tinggi dan biasanya disertai dengan gejala lain, termasuk rasa haus yang berlebihan, penurunan berat badan, dan kelelahan.

Hipertiroidisme, suatu kondisi yang ditandai dengan tiroid yang terlalu aktif, juga dikaitkan dengan peningkatan rasa lapar. Hal ini karena menyebabkan kelebihan produksi hormon tiroid, yang dikenal untuk meningkatkan nafsu makan.

Hipoglikemia , atau kadar gula darah rendah, juga dapat meningkatkan tingkat rasa lapar Anda. Kadar gula darah Anda mungkin turun jika Anda tidak makan untuk sementara waktu, efek yang mungkin diperburuk oleh diet tinggi karbohidrat dan gula olahan.

Namun, hipoglikemia juga dikaitkan dengan kondisi medis, seperti diabetes tipe 2, hipertiroidisme, dan gagal ginjal, antara lain.

Selain itu, rasa lapar yang berlebihan seringkali merupakan gejala dari beberapa kondisi lain, seperti depresi, kecemasan, dan sindrom pramenstruasi.

Jika Anda menduga bahwa Anda mungkin memiliki salah satu dari kondisi ini, penting untuk berbicara dengan dokter Anda untuk menerima diagnosis yang tepat dan mendiskusikan pilihan pengobatan.

Rasa lapar yang berlebihan adalah gejala dari beberapa kondisi medis tertentu, yang harus disingkirkan jika Anda sering lapar.

Kesimpulan

Rasa lapar yang berlebihan merupakan tanda bahwa tubuh Anda membutuhkan lebih banyak makanan. Ini sering merupakan akibat dari hormon kelaparan yang tidak seimbang, yang dapat terjadi karena berbagai alasan, termasuk pola makan yang tidak memadai dan kebiasaan gaya hidup tertentu.

Anda mungkin sering merasa lapar jika diet Anda kekurangan protein, serat, atau lemak, yang semuanya meningkatkan rasa kenyang dan mengurangi nafsu makan. Rasa lapar yang ekstrem juga merupakan tanda kurang tidur dan stres kronis.

Selain itu, obat-obatan dan penyakit tertentu diketahui sering menyebabkan rasa lapar.

Jika Anda sering merasa lapar, mungkin bermanfaat untuk menilai pola makan dan gaya hidup Anda untuk menentukan apakah ada perubahan yang dapat Anda lakukan untuk membantu Anda merasa lebih kenyang.

Rasa lapar Anda juga bisa menjadi tanda bahwa Anda tidak cukup makan, yang dapat diatasi hanya dengan meningkatkan asupan makanan.

Jika Anda makan terlalu cepat atau terganggu pada waktu makan, Anda juga dapat berlatih makan dengan penuh perhatian, yang bertujuan untuk meminimalkan gangguan, meningkatkan fokus, dan memperlambat mengunyah untuk membantu Anda menyadari saat Anda kenyang.

 


Dipublikasikan tanggal 28 Aug 2021 08:00, dilihat: 74 kali
 https://alga-rosan.com/p406