[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Olahraga dengan Perut Kosong

Waktu baca ± 2 menit

olahraga-lari

Adakah yang pernah menyarankan Anda berolahraga dengan perut kosong? Melakukan cardio sebelum atau tanpa mengisi bahan bakar dengan makanan atau yang dikenal dengan fasted cardio merupakan topik hangat di dunia kebugaran dan nutrisi.

Seperti banyak tren kesehatan, ada penggemar dan skeptis. Beberapa orang bersumpah dengan itu sebagai cara cepat dan efektif untuk menghilangkan lemak, sementara yang lain percaya itu hanya membuang-buang waktu dan energi.

Kardio puasa tidak selalu berarti Anda berpegang pada rutinitas puasa yang terputus-putus . Ini bisa sesederhana berlari di pagi hari, kemudian sarapan setelahnya.

Kami berbicara dengan tiga ahli kebugaran dan nutrisi tentang pro dan kontra dari kardio puasa. Inilah yang mereka katakan.

Coba: Latihan kardio puasa bisa membantu Anda membakar lebih banyak lemak

Menaiki treadmill atau sepeda tegak untuk sesi kardio sebelum makan sangat populer di kalangan penurunan berat badan dan kebugaran. Kemungkinan membakar lebih banyak lemak seringkali menjadi motivator utama. Tapi bagaimana cara kerjanya?

Tidak memiliki kelebihan kalori atau bahan bakar dari makanan baru-baru ini atau camilan pra-latihan memaksa tubuh Anda untuk mengandalkan bahan bakar yang tersimpan, yang kebetulan adalah glikogen dan lemak yang tersimpan,” jelas Emmie Satrazemis, RD, CSSD, sebuah dewan olahraga bersertifikat ahli gizi dan direktur nutrisi di Trifecta .

Dia menunjuk ke beberapa yang kecil studi yang menyarankan berolahraga di pagi hari setelah 8 hingga 12 jam berpuasa selama tidur dapat memungkinkan Anda membakar lemak hingga 20 persen lebih banyak. Namun, ada juga studi menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan dalam kehilangan lemak secara keseluruhan.

Lewati: Makan sebelum latihan kardio sangat penting jika Anda mencoba menambah massa otot

Namun ketahuilah bahwa ada perbedaan antara menambah massa otot dan mempertahankan massa otot.

Selama Anda mengonsumsi protein yang cukup dan terus menggunakan otot, penelitianSumber Tepercaya menunjukkan bahwa massa otot terlindungi dengan cukup baik, bahkan saat terjadi defisit kalori secara keseluruhan, ”Satrazemis menjelaskan.

Itu karena, saat tubuh Anda mencari bahan bakar, asam amino tidak begitu diinginkan seperti karbohidrat dan lemak yang disimpan. Namun, Satrazemis mengatakan pasokan energi cepat Anda terbatas, dan berlatih terlalu keras dalam waktu terlalu lama saat berpuasa akan menyebabkan Anda kehabisan gas atau berpotensi mulai memecah lebih banyak otot.

Selain itu, dia mengatakan bahwa makan setelah berolahraga memungkinkan Anda mengisi kembali simpanan ini dan memperbaiki kerusakan otot yang terjadi selama latihan.

Coba: Anda menyukai perasaan tubuh Anda saat melakukan kardio puasa

Alasan ini mungkin tampak tidak masuk akal, tetapi tidak jarang mempertanyakan mengapa kita melakukan sesuatu, bahkan jika itu membuat Anda merasa baik. Itu sebabnya Satrazemis mengatakan keputusan untuk mencoba kardio puasa tergantung pada preferensi pribadi. “Beberapa orang lebih suka berolahraga dengan perut kosong sementara yang lain bekerja lebih baik dengan makanan,” katanya.

Lewati: Aktivitas yang membutuhkan tenaga dan kecepatan perlu dilakukan dengan bahan bakar di perut Anda

Jika Anda berencana melakukan aktivitas yang menuntut kekuatan atau kecepatan tingkat tinggi, Anda harus mempertimbangkan makan sebelum melakukan latihan ini, menurut David Chesworth, pelatih pribadi bersertifikat ACSM.

Ia menjelaskan bahwa glukosa, yang merupakan bentuk energi tercepat, merupakan sumber bahan bakar yang optimal untuk tenaga dan kecepatan aktivitas. "Dalam keadaan berpuasa, fisiologi biasanya tidak memiliki sumber daya yang optimal untuk jenis latihan ini," kata Chesworth. Karena itu, jika tujuan Anda adalah menjadi cepat dan bertenaga, katanya pastikan untuk berlatih setelah Anda makan.

Coba: Latihan kardio puasa dapat membantu jika Anda mengalami stres GI

Duduk untuk makan atau bahkan camilan sebelum melakukan cardio dapat membuat Anda merasa mual selama berolahraga. “Ini terutama bisa terjadi di pagi hari dan pada makanan tinggi lemak dan serat tinggi,” Satrazemis menjelaskan.

Jika Anda tidak dapat menangani makanan yang lebih besar atau Anda tidak memiliki setidaknya dua jam untuk mencerna apa yang Anda makan, Anda mungkin lebih baik mengonsumsi sesuatu dengan sumber energi yang cepat - atau melakukan kardio dalam keadaan berpuasa.

Lewati: Anda memiliki kondisi kesehatan tertentu

Untuk melakukan cardio dalam keadaan berpuasa menuntut Anda untuk selalu dalam keadaan sehat. Satrazemis mengatakan Anda juga perlu mempertimbangkan kondisi kesehatan yang dapat menyebabkan pusing akibat tekanan darah rendah atau gula darah rendah, yang dapat membuat Anda berisiko lebih besar mengalami cedera.

Tips cepat melakukan cardio puasa

Jika Anda memutuskan untuk mencoba kardio puasa, ikuti beberapa aturan agar tetap aman:

  • Jangan melebihi 60 menit latihan kardio tanpa makan.
  • Pilih latihan intensitas sedang hingga rendah.
  • Kardio puasa termasuk air minum - jadi tetap terhidrasi.

Ingatlah bahwa gaya hidup secara keseluruhan, terutama nutrisi, memainkan peran lebih besar dalam penambahan atau penurunan berat badan daripada waktu latihan Anda.

Dengarkan tubuh Anda dan lakukan apa yang menurut Anda terbaik. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang apakah Anda harus melakukan kardio puasa atau tidak, pertimbangkan untuk berkonsultasi dengan ahli gizi terdaftar, pelatih pribadi, atau dokter untuk panduan.

Sumber: Healthline


Dipublikasikan tanggal 31 Aug 2020 08:00, dilihat: 74 kali