[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Olahraga Pikiran untuk Lansia

Waktu baca ± 4 menit

vertigo

Olahraga pikiran untuk manula dapat membantu mencegah penurunan kognitif. Olahraga juga tidak harus satu sisi saja. Lansia bisa mendapatkan keuntungan dari beragam aktivitas, seperti berjalan kaki, mengangkat beban, dan bermain permainan papan.

Tentang Gangguan Kognitif Ringan

Olahraga sering kali diresepkan untuk membantu memperlambat perkembangan penyakit seperti obesitas dan diabetes. Berolahraga dapat membantu menjaga kesehatan tubuh, meningkatkan kinerja fisik, dan mencegah penyakit semacam itu. Manfaatnya melampaui kebugaran fisik.

Pikiran Anda juga mendapat manfaat dari olahraga. Seiring bertambahnya usia, Anda menjadi rentan terhadap sesuatu yang disebut penurunan kognitif. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, ada 16 juta orang di AS yang hidup dengan gangguan kognitif.

Mereka yang menderita kondisi ini memiliki gejala yang berkisar dari yang ringan hingga yang parah. Mereka biasanya merasa lebih sulit untuk mempelajari hal-hal baru, mengingat informasi, dan membuat keputusan sepanjang hari.

Orang dengan gangguan kognitif ringan dapat melanjutkan kehidupan sehari-hari tetapi mungkin mengalami episode kelupaan. Jika Anda mengalami gangguan berat, Anda mungkin membutuhkan bantuan untuk menjalani kehidupan sehari-hari. Anda mungkin lupa arti atau pentingnya beberapa hal dan kehilangan kemampuan membaca dan menulis.

Klinik Cleveland mengatakan bahwa sekitar seperempat hingga sepertiga dari mereka dengan gangguan kognitif ringan berkembang menjadi demensia, yang merupakan istilah luas untuk penyakit otak degeneratif terkait usia.

Alzheimer adalah contoh penyakit yang menyebabkan demensia, menurut Asosiasi Alzheimer. Jika Anda menderita demensia, Anda mungkin mengalami gejala seperti kehilangan ingatan, masalah dengan bahasa, dan gangguan kemampuan memecahkan masalah.

Olahraga Memperlambat Penurunan Kognitif

Masalah ini tidak muncul dalam semalam. Penurunan kognitif adalah proses yang lambat, dan olahraga dapat melawan penurunan tersebut. Sebuah makalah penelitian Juni 2016 yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Exercise Physiology menyatakan bahwa olahraga dapat membantu mencegah penurunan kognitif baik dalam jangka pendek maupun panjang. Memang benar bahwa olahraga memiliki manfaat mental bagi orang-orang dari segala usia, tampaknya sangat bermanfaat bagi orang dewasa yang lebih tua.

Olahraga teratur dapat membantu fungsi eksekutif, perhatian dan ingatan, seperti yang dicatat para peneliti. Mereka menemukan bahwa dua area otak secara khusus dirangsang oleh olahraga: korteks prefrontal dan hipokampus.

Jenis olahraganya juga penting. Ulasan Juli 2017 yang diterbitkan di Frontiers in Neuroendocrinology menemukan bahwa pelatihan aerobik lebih efektif daripada pelatihan ketahanan dalam mencegah penurunan kognitif. Para peneliti mencatat bahwa melakukan latihan ketahanan dan aerobik adalah yang paling bermanfaat.

Seperti yang ditunjukkan penelitian ini, orang dewasa yang lebih tua harus, paling tidak, memasukkan pelatihan aerobik ke dalam rejimen kebugaran mereka. Kelas joging, jalan kaki, bersepeda, dan aerobik adalah contoh olahraga yang dapat meningkatkan detak jantung dan bermanfaat bagi kesehatan Anda. Menambahkan pelatihan ketahanan akan membantu lebih jauh.

Olahraga Pikiran untuk Lansia

Menariknya, review Maret 2019 yang dipublikasikan di Frontiers in Medicine menunjukkan bahwa olahraga memiliki berbagai macam manfaat bagi otak. Meskipun latihan aerobik bermanfaat untuk sistem peredaran darah dan dapat membantu otak berfungsi lebih baik, tugas kompleks seperti tenis memiliki manfaat lain.

Semakin banyak Anda melatih tubuh Anda, semakin baik untuk kesehatan mental Anda. Otak bekerja keras untuk mengkoordinasikan semua gerakan halus yang terjadi dalam olahraga seperti tenis. Anda harus menggerakkan tubuh dan memperhatikan faktor eksternal, seperti raket dan bola. Stimulasi tambahan menciptakan perubahan positif di otak Anda, meningkatkan plastisitasnya dan meningkatkan kognisi.

Secara keseluruhan, aerobik untuk lansia, seperti jogging, jalan kaki, atau bersepeda dapat meningkatkan kebugaran Anda, tetapi Anda juga harus melakukan tugas-tugas kompleks, seperti bermain tenis. Setiap jenis aktivitas dapat bermanfaat bagi otak Anda, tetapi dengan cara yang berbeda.

Menariknya, wanita tampaknya memperoleh lebih banyak manfaat kognitif dari senam pikiran untuk lansia daripada pria. Ulasan Juli 2017 di Frontiers in Neuroendocrinology menunjukkan bahwa olahraga dapat meningkatkan fungsi eksekutif pada wanita lebih dari pada pria. Fungsi eksekutif adalah sekelompok luas kualitas mental, termasuk kemampuan yang diperlukan untuk merencanakan, memfokuskan, dan mengingat instruksi.

Berlatih Yoga untuk Kesehatan Otak

Untuk menjaga pikiran tetap tajam, Anda harus mencoba kombinasi dari latihan yang berbeda. Latihan otak seperti teka-teki silang dan permainan papan bisa dilakukan setiap hari. Anda juga harus berolahraga secara teratur dan memasukkan latihan aerobik dan ketahanan ke dalam rutinitas Anda.

Sun Health Communities merekomendasikan yoga untuk orang dewasa yang ingin mencegah penurunan kognitif. Hubungan pikiran-otot berarti otak bekerja sebaik tubuh. Bergantung pada seberapa kompleks kelas yoga Anda, itu dapat dihitung sebagai bentuk latihan dan tugas motorik yang kompleks.

Cobalah mencari kelas yoga lokal atau tutorial video online gratis. Beberapa instruktur memposting video yoga gratis di YouTube atau layanan streaming video lainnya. Saat Anda mencari kelas yoga, perlu diingat bahwa Anda tidak boleh memaksakan diri dan berpotensi menyebabkan cedera. Pergi ke kelas dengan instruktur yang cermat dapat mengurangi risiko.

Sun Health Communities juga merekomendasikan golf, meskipun biasanya tidak gratis untuk dimainkan. Saat Anda bermain golf, Anda menggunakan tubuh dan pikiran Anda. Pikiran Anda harus secara aktif merencanakan setiap tembakan dan membuat perkiraan tentang bagaimana bola akan bergerak. Hal ini menjadikan golf sebagai aktivitas mental sama seperti aktivitas fisik.

Memainkan Game Perangsang Otak

Melakukan aktivitas seperti teka-teki silang atau bermain Scrabble secara teratur membuat otak Anda aktif dan waspada. Namun, melakukan hal yang sama berulang kali bisa membosankan. Aspen Senior Day Center merekomendasikan untuk melakukan berbagai jenis teka-teki setiap hari.

Misalnya, Anda dapat mengerjakan teka-teki silang pada satu hari, sudoku pada hari berikutnya, dan permainan memori online pada hari berikutnya. Beralih di antara latihan mental gratis untuk lansia ini dapat membuat segalanya lebih menarik dan memaksa Anda untuk berpikir lebih keras.

Apapun aktivitas yang Anda sukai, coba lakukan dengan orang lain. Penting untuk menjaga hubungan, kata AARP. Semakin banyak waktu yang Anda habiskan dengan teman dan keluarga, semakin baik. Kontak sosial dapat meningkatkan mood Anda dan merangsang otak Anda dengan cara lain, seperti penggunaan bahasa.

AARP juga menyarankan penggunaan program berbasis komputer untuk stimulasi otak. Jika Anda bosan dengan permainan papan dan membutuhkan sesuatu yang berbeda, Anda dapat memainkan permainan komputer untuk mendapatkan tantangan yang berbeda.

Jalan-jalan

National Institute on Aging merekomendasikan jalan cepat sebagai bentuk olahraga gratis dan mudah diakses. Mereka mencatat bahwa aktivitas aerobik, seperti jalan cepat, mungkin lebih baik untuk kesehatan kognitif daripada hal-hal seperti peregangan atau latihan ketahanan.

Dalam hal olahraga, jalan kaki relatif aman dan mudah dilakukan. Anda tidak membutuhkan peralatan atau teknik khusus. Anda hanya membutuhkan tempat yang aman seperti jalan setapak atau mal untuk berjalan kaki.

Sebuah studi pada September 2017 yang diterbitkan dalam Neurobiology of Aging mengamati efek berjalan pada kesehatan otak pada manula. Peneliti telah menemukan bahwa banyak lansia cenderung mengurangi waktu yang dihabiskan untuk berjalan. Mereka yang mempertahankan rutinitas berjalan lebih mampu melawan perubahan terkait usia pada otak.

Salah satu perubahan tersebut adalah pengurangan di wilayah otak yang disebut hipokampus. Jalan kaki yang konsisten dapat membantu menjaga area otak ini agar tidak merosot seiring bertambahnya usia.

Sumber: Live Strong

 


Dipublikasikan tanggal 20 Sep 2020 08:00, dilihat: 115 kali
 https://alga-rosan.com/p283