[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Overhidrasi

Waktu baca ± 3 menit

air-alkali

Apa itu overhidrasi?

Semua sistem utama tubuh Anda bergantung pada air untuk bekerja dengan baik. Minum air dalam jumlah yang cukup membantu tubuh Anda:

  • mengatur suhu
  • mencegah sembelit
  • membuang produk limbah
  • melakukan semua fungsi tubuh utama

Kebanyakan orang, terutama mereka yang berolahraga dalam cuaca panas, lebih khawatir tentang tidak cukup minum air. Namun, minum terlalu banyak air juga bisa berbahaya.

Overhidrasi dapat menyebabkan keracunan air. Ini terjadi ketika jumlah garam dan elektrolit lain dalam tubuh Anda terlalu encer. Hiponatremia adalah suatu kondisi di mana kadar natrium (garam) menjadi sangat rendah. Ini adalah perhatian utama dari overhidrasi.

Jika elektrolit Anda turun terlalu rendah terlalu cepat, itu bisa berakibat fatal. Kematian karena hidrasi berlebihan jarang terjadi, tetapi itu bisa terjadi.

Jenis Overhidrasi

Ada dua jenis utama overhidrasi:

Peningkatan asupan air

Ini terjadi ketika Anda minum lebih banyak air daripada yang bisa dikeluarkan ginjal melalui urin Anda. Hal ini dapat menyebabkan terlalu banyak air terkumpul di aliran darah Anda.

Menahan air

Ini terjadi ketika tubuh Anda tidak dapat membuang air dengan benar. Beberapa kondisi medis dapat menyebabkan tubuh Anda menahan air.

Kedua jenis ini berbahaya karena merusak keseimbangan antara air dan natrium dalam darah Anda.

Apa yang menyebabkan overhidrasi?

Overhidrasi adalah ketidakseimbangan cairan. Itu terjadi ketika tubuh Anda mengambil atau menahan lebih banyak cairan daripada yang dapat dikeluarkan oleh ginjal Anda.

Minum terlalu banyak air atau tidak memiliki cara untuk menghilangkannya dapat menyebabkan peningkatan kadar air. Ini mengencerkan zat penting dalam darah Anda. Atlet ketahanan, seperti mereka yang lari maraton dan triathlon, terkadang minum terlalu banyak air sebelum dan selama pertandingan.

Institute of Medicine didirikan pedomanSumber Tepercayauntuk asupan air yang cukup. Mereka merekomendasikan bahwa orang dewasa yang sehat minum rata-rata 9–13 cangkir cairan per hari.

Penting juga untuk diingat bahwa kebutuhan air berbeda dengan usia, jenis kelamin, cuaca, tingkat aktivitas, dan kesehatan secara keseluruhan. Jadi tidak ada rumus pasti berapa banyak yang harus diminum. Situasi umum seperti panas yang ekstrim, aktivitas yang signifikan, dan penyakit dengan demam membutuhkan lebih banyak asupan cairan daripada rata-rata.

Pada orang sehat, urin Anda merupakan indikator yang baik untuk status hidrasi Anda. Urine kuning pucat yang terlihat seperti limun adalah tujuan yang bagus. Urine yang lebih gelap berarti Anda membutuhkan lebih banyak air. Urine yang tidak berwarna berarti Anda mengalami overhidrasi.

Pada orang sehat, atlet berisiko tinggi mengalami overhidrasi. Pakar olahraga di Harvard merekomendasikan bahwa pendekatan logis untuk hidrasi saat berolahraga adalah membiarkan rasa haus menjadi panduan Anda.

Beberapa kondisi dan obat-obatan menyebabkan overhidrasi dengan membuat tubuh Anda menahan lebih banyak cairan. Ini termasuk:

  • gagal jantung kongestif (CHF)
  • penyakit hati
  • masalah ginjal
  • sindrom hormon antidiuretik yang tidak tepat
  • obat anti inflamasi nonsteroid
  • diabetes yang tidak terkontrol

Kondisi dan obat lain dapat menyebabkan peningkatan asupan air dengan membuat Anda sangat haus. Ini termasuk:

  • skizofrenia
  • MDMA (umumnya dikenal sebagai ekstasi)
  • obat antipsikotik
  • diuretik

Siapa yang berisiko mengalami overhidrasi?

Overhidrasi lebih sering terjadi pada atlet ketahanan yang minum banyak air sebelum dan selama berolahraga. Telah dilaporkan di antara:

  • orang yang berlari maraton dan ultramaraton (lari lebih dari 42km)
  • Atlet triatlet Ironman
  • pengendara sepeda ketahanan
  • pemain rugby
  • pendayung elit
  • anggota militer yang terlibat dalam latihan
  • pejalan kaki

Kondisi ini juga lebih mungkin terjadi pada orang dengan penyakit ginjal atau hati. Itu juga dapat mempengaruhi orang dengan gagal jantung .

Apa saja gejala overhidrasi?

Anda mungkin tidak mengenali gejala overhidrasi pada tahap awal. Seiring perkembangan kondisi, gejala umum meliputi:

  • mual dan muntah
  • sakit kepala
  • perubahan kondisi mental seperti kebingungan atau disorientasi

Hidrasi berlebih yang tidak diobati dapat menyebabkan kadar natrium yang sangat rendah dalam darah Anda. Ini dapat menyebabkan gejala yang lebih parah, seperti:

  • kelemahan otot , kejang , atau kram
  • kejang
  • ketidaksadaran
  • koma

Bagaimana cara mendiagnosis overhidrasi?

Dokter Anda akan menanyakan riwayat kesehatan Anda untuk mengetahui apakah gejala Anda disebabkan oleh overhidrasi atau kondisi lain. Dokter juga akan melakukan pemeriksaan fisik , dan mereka mungkin memesan tes darah dan urin.

Bagaimana cara mengobati overhidrasi?

Bagaimana Anda dirawat karena overhidrasi tergantung pada seberapa parah gejala Anda dan apa yang menyebabkan kondisinya. Perawatan mungkin termasuk:

  • mengurangi asupan cairan Anda
  • pengambilan diuretik untuk meningkatkan jumlah produksi urine
  • mengobati kondisi yang menyebabkan overhidrasi
  • menghentikan obat apa pun yang menyebabkan masalah
  • mengganti natrium pada kasus yang parah

Bagaimana Anda bisa mencegah overhidrasi?

Atlet ketahanan dapat mengurangi risiko overhidrasi dengan menimbang badan sebelum dan sesudah perlombaan. Ini membantu menentukan berapa banyak air yang telah hilang dan perlu diisi kembali. Dianjurkan untuk minum 500-600ml cairan untuk setiap ½ kg yang hilang.

Saat berolahraga, cobalah minum 2 hingga 4 cangkir cairan per jam. Jika berolahraga lebih dari satu jam, minuman olahraga juga menjadi pilihan. Minuman ini mengandung gula, bersama dengan elektrolit seperti natrium dan kalium , yang hilang melalui keringat. Biarkan rasa haus juga membimbing Anda saat berolahraga. Jika Anda haus, minumlah lebih banyak.

Sumber: Health Line


Dipublikasikan tanggal 15 Nov 2020 08:00, dilihat: 80 kali
 https://alga-rosan.com/p302