[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Paraben

Waktu baca ± 2 menit

paraben-2

Apa itu Paraben?

Paraben adalah bahan kimia sintetis yang digunakan sebagai pengawet dalam berbagai produk, termasuk kosmetik, farmasi, dan makanan. Sebagai pengawet, paraben memberi produk masa simpan lebih lama dan mencegah bakteri berbahaya dan jamur tumbuh di produk, menurut Food and Drug Administration (FDA) AS.

"Paraben berasal dari bahan kimia yang dikenal sebagai asam para-hidroksibenzoat (PHBA) yang terjadi secara alami di banyak buah dan sayuran, seperti blueberry dan wortel," kata Kathryn St. John, direktur komunikasi di American Chemistry Council. "PHBA juga secara alami terbentuk dalam tubuh manusia melalui pemecahan beberapa asam amino ."

Paraben yang diproduksi untuk bahan habis pakai dan produk perawatan pribadi sama dengan yang ditemukan di alam. Jenis paraben yang paling umum adalah methylparaben, ethylparaben, propylparaben, butylparaben, isopropylparaben dan isobutylparaben.

Paparan paraben

"Paraben banyak digunakan karena sangat efektif [dan] hipoalergenik serta biaya produksinya sangat sedikit," kata Sandra Arévalo, direktur layanan nutrisi dan penjangkauan komunitas di Pediatri Komunitas di Montefiore Medical Center di New York.

Karena pengawet ditemukan dalam berbagai macam makanan, minuman, farmasi, kosmetik, dan produk perawatan pribadi lainnya, paparan paraben terjadi saat produk ini tertelan atau diserap melalui kulit, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

FDA mewajibkan semua produk perawatan pribadi diberi label dengan daftar bahan sehingga konsumen dapat melihat isi produk dan memutuskan apakah mereka ingin menggunakannya. Produsen kosmetik tidak diharuskan mendapatkan persetujuan FDA untuk mengembangkan, memasarkan, atau menjual produk kepada konsumen. Namun, jika produk kosmetik atau perawatan pribadi ditemukan berbahaya saat digunakan sesuai petunjuk produk, FDA akan mengambil tindakan dan dapat mengeluarkan produk tersebut dari pasaran.

Berbahaya atau tidak?

"Karena 90 persen barang umum yang ditemukan di toko bahan makanan mengandung paraben, konsentrasi dalam aliran darah kita bertambah," kata Dr. Chesahna Kindred, seorang dokter kulit di Howard University di Washington, DC. Dan karena kebanyakan orang secara teratur bersentuhan dengan paraben, konsumen ingin tahu apakah ada risiko kesehatan yang terkait dengan penggunaan produk yang mengandung bahan kimia ini.

Tetapi jawabannya tidak jelas dan kontroversial, kata Kindred. "Di sinilah letak kontroversi - apakah paraben menyebabkan kanker atau tidak? Jika demikian, berapa jumlah paraben yang menyebabkan kanker?"

Paraben dianggap bahan kimia yang mengganggu endokrin, juga dikenal sebagai bahan kimia peniru hormon, kata Kindred. Artinya, tubuh mungkin memperlakukan paraben seperti hormon. Misalnya, paraben telah ditemukan pada sel kanker payudara, yang mengindikasikan bahwa paraben dapat bertindak seperti estrogen, kata Arévalo. 

Dengan tingkat peningkatan beberapa jenis kanker , aditif dalam makanan dan produk pribadi semakin diteliti. Sebuah tinjauan ilmiah kosmetik dan risiko kankernya yang diterbitkan pada tahun 2018 di jurnal JNCI Cancer Spectrum menyimpulkan bahwa tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa penggunaan produk yang mengandung paraben dapat meningkatkan risiko kanker. Para penulis mencatat bahwa sejumlah besar bahan kimia yang belum teruji tersedia dalam berbagai produk di AS dan bahwa metode penyaringan yang lebih hemat biaya dan hasil tinggi diperlukan untuk menguji bahan yang berpotensi karsinogenik, seperti paraben.

Studi dengan tikus telah menunjukkan bahwa paraben adalah bahan kimia yang mengganggu endokrin, yang berarti paraben dapat menyebabkan kanker payudara . Namun, gangguan endokrin yang terlihat pada tikus terjadi hanya setelah hewan diberi dosis paraben yang jauh lebih tinggi daripada yang biasanya ditemui manusia, kata St. John. Dan sejauh ini, uji klinis pada manusia gagal menunjukkan hubungan antara paraben dan peningkatan risiko kanker.

Meskipun demikian, beberapa ahli prihatin tentang potensi efek kumulatif dari penggunaan produk yang mengandung paraben, kata Kindred. Sementara penelitian lebih lanjut diperlukan di bidang ini, CDC melaporkan bahwa tidak ada indikasi kuat bahwa tingkat paraben yang lebih tinggi dalam tubuh menyebabkan efek kesehatan yang merugikan.

Namun, beberapa individu mungkin lebih sensitif terhadap paraben daripada yang lain. "Seperti banyak bahan kimia yang berpotensi berbahaya, orang yang berbeda akan memiliki kerentanan dan kepekaan yang berbeda berdasarkan latar belakang genetik mereka sendiri," kata Gretchen Edwalds-Gilbert, seorang profesor biologi di Scripps College di California.

Jika konsumen khawatir tentang penggunaan produk yang mengandung paraben, Edwalds-Gilbert merekomendasikan untuk mengikuti frase Latin "ne quid nimis", yang berarti "tidak ada yang berlebihan". Mungkin menggunakan produk yang mengandung paraben dalam jumlah sedang adalah kunci untuk menghindari masalah kesehatan yang tidak terduga, katanya.

Sumber: Live Science


Dipublikasikan tanggal 02 Mar 2021 08:00, dilihat: 597 kali
 https://alga-rosan.com/p337