[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Pengaruh Bermain di Luar Terhadap Mikrobioma Anak

Waktu baca ± 3 menit

anak-bermain-lumpur

Ingin tahu bagaimana cara memperkuat sistem kekebalan anak Anda menjelang musim dingin dan flu? Jawabannya mungkin sesederhana membiarkan mereka bermain di tanah.

Sebuah studi baru menemukan bahwa anak-anak di penitipan anak mengembangkan mikrobioma yang lebih beragam dan memiliki lebih sedikit sistem kekebalan inflamasi ketika mereka dibawa bermain keluar.

Meskipun manfaat kesehatan jangka panjang dari beralih ke lingkungan bermain alami masih belum terlihat, temuan awal ini menunjukkan bahwa mengubah lingkungan anak-anak bisa menjadi cara yang relatif sederhana untuk meningkatkan sistem kekebalan mereka.

Mereka juga membangun penelitian sebelumnya yang telah menemukan manfaat kesehatan lain dari bermain di luar.

Manfaat bermain di tanah

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan 14 Oktober di jurnal Science Advances, para peneliti dari Finlandia mulai menguji bagaimana menambahkan elemen alami ke taman bermain dapat memengaruhi sistem kekebalan dan mikrobioma anak-anak.

Mereka mempelajari 75 anak-anak di 10 pusat penitipan anak di dua kota di Finlandia. Mereka memiliki enam fasilitas kendali: Setengahnya adalah penitipan siang hari yang berorientasi pada alam, dan setengah lainnya adalah penitipan siang hari standar perkotaan.

Sisa empat "intervensi" hari penitipan, yang awalnya memiliki sedikit atau tanpa unsur alam, menerima perubahan hijau untuk penelitian tersebut.

Para peneliti menutupi bagian dari lapangan bermain kerikil dengan lantai dan tanah hutan, bersama dengan pekebun untuk menanam semusim dan blok gambut yang dapat digali dan dipanjat oleh anak-anak.

Anak-anak menghabiskan rata-rata 90 menit di luar di penitipan mereka setiap hari selama studi 28 hari, setelah itu peneliti mengusap kulit mereka dan menguji darah mereka.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa anak-anak dari penitipan anak mengalami rasio yang lebih tinggi dari protein sistem kekebalan anti-inflamasi terhadap protein pro-inflamasi, yang menyerupai apa yang ditemukan pada anak-anak di penitipan anak yang berorientasi pada alam, bersama dengan keanekaragaman mikroorganisme yang lebih tinggi di kulit mereka.

Temuan mendukung hipotesis keanekaragaman hayati

Studi ini membantu memajukan pemahaman ilmiah tentang bagaimana lingkungan memengaruhi respons imun dan mikrobioma.

Itu adalah tes utama untuk "Sumber Daya Tepercaya hipotesis keanekaragaman hayati," yang menyatakan bahwa berinteraksi dengan lingkungan alami memperkaya mikrobioma manusia, membantu menyeimbangkan sistem kekebalan, dan pada akhirnya memberi perlindungan yang lebih besar kepada orang-orang dari alergi dan penyakit inflamasi.

Ada beberapa ahli, seperti Dr. Martin J. Blaser, profesor di Sekolah Kedokteran Rutgers Robert Wood Johnson, ketua mikrobioma manusia Henry Rutgers, dan direktur di Pusat Bioteknologi dan Kedokteran Lanjutan, untuk melihat kedua hipotesa.

Karyanya berfokus pada penjelasan alternatif untuk mikrobioma yang berubah, yang disebut "hipotesis mikrobiota yang menghilang," yang mengatakan bahwa mikroba menguntungkan yang telah berevolusi bersama manusia akan menghilang sebagai akibat dari kehidupan modern dan pengobatan tertentu (seperti antibiotik), antara lain faktor.

“Bakteri manusia yang kita hilangkan sangat penting, dan [penyebab] lingkungan berada di ujung tanduk. Makalah ini mengatakan bahwa mungkin ujung tongkat yang lebih pendek lebih panjang dari yang saya kira, dan menurut saya itu kertas yang sangat menarik, ”jelasnya.

Namun, dia mempertanyakan apakah mikroba di alam benar-benar dapat bermanfaat bagi manusia, terlepas dari interaksinya dengan sistem kekebalan kita.

“Mikroba yang hidup di tanah beradaptasi dengan tanah, dan mikroba pada anjing peliharaan beradaptasi dengan anjing peliharaan, bukan manusia. Seringkali, ketika mikroba masuk ke manusia, mereka tidak bertahan lama, ”kata Blaser.

Apakah anak-anak yang bermain di tanah lebih sehat?

Para peneliti mengatakan temuan tersebut menunjukkan bahwa bermain di tanah hutan dapat merangsang jalur yang mengatur sistem kekebalan, tetapi diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami apakah anak-anak ini sebenarnya lebih sehat dalam jangka panjang.

Apakah itu membantu sistem kekebalan seseorang melawan infeksi dan penyakit sepanjang hidup mereka masih harus dilihat, kata Dr. Purna C. Kashyap, ahli gastroenterologi dan wakil direktur program mikrobioma Klinik Mayo.

“Ini mungkin mengarah pada penyakit yang lebih rendah, tapi itu bukan ekstrapolasi yang mudah,” katanya. “Tantangan dengan jenis studi ini adalah Anda memerlukan 10, 20, 30 tahun tindak lanjut untuk melihat bagaimana kinerja anak-anak ini dalam jangka panjang, bukan hanya dalam jangka pendek.”

Sementara kita menunggu studi longitudinal tentang paparan keanekaragaman hayati dan sistem kekebalan untuk keluar, mungkin masih ada gunanya mendorong anak-anak untuk menghabiskan waktu di alam.

Penelitian sebelumnya memang menunjukkan bahwa bermain di luar dapat memberikan manfaat kesehatan bagi anak-anak, termasuk skor indeks massa tubuh (BMI) yang lebih rendah dan mengurangi risiko beberapa masalah penglihatan. Plus, itu benar-benar menyenangkan.

Jika Anda akan membawa anak Anda ke taman umum atau fasilitas rekreasi untuk beberapa waktu di alam selama pandemi, berikut beberapa tip dari Sumber Tepercaya Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) untuk tetap aman:

  • Kunjungi taman di dekat rumah.
  • Hindari pergi selama waktu ramai.
  • Kenakan masker.
  • Sering-seringlah mencuci tangan dan hindari berbagi mainan dan barang lain
  • Ikuti pedoman jarak fisik dan jaga jarak setidaknya 2 meter dari orang lain di luar rumah Anda.

Sumber: Health Line

Tingkatkan imunitas keluarga dengan mengkonsumsi Alga Tea secara rutin


Dipublikasikan tanggal 13 Nov 2020 08:00, dilihat: 85 kali
 https://alga-rosan.com/p300