[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Puasa Intermiten untuk Menurunkan Berat Badan Mungkin Tidak Begitu Efektif

Waktu baca ± 2 menit

healthy-lunch-box

  • Penelitian baru menunjukkan bahwa jika tujuan Anda untuk menurunkan berat badan, puasa intermiten mungkin tidak lebih berpengaruh daripada hanya mengurangi total kalori harian.
  • Namun, penting untuk makan dengan cara yang paling cocok untuk Anda dan sejalan dengan nutrisi dan tujuan pelatihan Anda sendiri — berkonsultasi dengan ahli diet olahraga atau ahli medis lainnya adalah cara terbaik untuk menyesuaikan diet Anda untuk hasil terbaik.

Puasa intermiten , yang membatasi makanan ringan dan makanan Anda untuk jangka waktu tertentu di siang hari, mungkin memiliki beberapa manfaat tergantung pada tujuan. Tetapi ketika tujuannya adalah penurunan berat badan, sebuah studi baru dalam jurnal Science Translational Medicine menunjukkan bahwa pendekatan ini tidak lebih efektif daripada sekadar mengurangi total kalori harian yang Anda makan, dan memakannya pada waktu yang tidak ditentukan.

Faktanya, puasa intermiten bahkan dapat merusak massa otot, menurut pemimpin peneliti James Betts , Ph.D., co-director di Center for Nutrition, Exercise, and Metabolism di University of Bath di Inggris.

Peneliti merekrut 36 peserta dan ditugaskan masing-masing ke salah satu dari tiga kelompok selama tiga minggu. Kelompok pertama tidak berpuasa sama sekali dan hanya mengurangi kalori harian mereka sebesar 25 persen. Dua kelompok lainnya berpuasa pada hari yang bergantian, dengan satu kelompok mengikuti hari puasa dengan makan 50 persen lebih banyak dari biasanya dan kelompok lainnya makan 100 persen lebih banyak.

Pada kesimpulan penelitian tiga minggu kemudian, kelompok terakhir tidak menunjukkan penurunan berat badan, sedangkan kelompok pertama dan kelompok 50 persen masing-masing kehilangan jumlah berat yang sama tetapi dengan perbedaan yang signifikan, kata Betts kepada Runner's World. Mereka yang berpuasa dan kemudian makan 50 persen lebih banyak kehilangan lebih banyak massa otot daripada kelompok yang tidak berpuasa.

“Oleh karena itu, siapa pun yang ingin melakukan puasa intermiten perlu diingat bahwa mereka mungkin perlu melakukan lebih banyak aktivitas fisik untuk mempertahankan massa otot,” katanya.

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan di sini adalah kualitas makanan, kata Kristin Gillespie , MS, RD, ahli gizi dan pelatih dukungan nutrisi bersertifikat, kepada Runner's World.

"Anda dapat membantu merangsang penurunan berat badan jika Anda mengonsumsi lebih sedikit kalori hanya karena Anda mengurangi jumlah jam makan Anda," katanya. "Namun, tentu saja mungkin untuk mengimbangi defisit kalori ini jika Anda mengonsumsi makanan padat kalori selama jendela makan Anda."

Premis puasa intermiten adalah bahwa Anda dimaksudkan untuk makan makanan padat nutrisi dan sehat dalam jumlah yang relatif normal selama jangka waktu makan, tambahnya. Ketika Anda menyimpang dari itu dengan pesta junk food, diragukan Anda akan melihat manfaat hanya dari pergi tanpa makan selama 12 jam atau lebih.

Peringatan lain adalah bahwa penelitian ini melibatkan pria dan wanita, tetapi tidak membedakan hasil tersebut. Gillespie mengatakan bahwa wanita umumnya tidak melakukannya dengan baik dengan strategi ini karena mereka cenderung lebih mudah beradaptasi dengan periode puasa dan konservasi energi, sehingga akan menarik untuk melihat studi yang hanya berfokus pada wanita.

Terakhir, ada ukuran penelitian—36 peserta dianggap sebagai sampel sederhana—dan fakta bahwa semua peserta secara teknis diklasifikasikan sebagai "ramping" dengan indeks massa tubuh di bawah 20-an. Namun, Betts mengatakan bahwa hasilnya tidak bisa menghalangi siapa pun untuk mencoba cara itu, terutama jika mereka mau mencobanya.

“Saya pikir strategi puasa yang berbeda mungkin memiliki efek yang berbeda,” katanya. “Misalnya, apakah memvariasikan waktu puasa setiap hari, bagaimana Anda memberi makan kembali, berapa lama Anda berpuasa, dan sebagainya.”

Kesimpulan? Makanlah dengan cara yang paling cocok untuk Anda dan sesuaikan dengan nutrisi dan tujuan pelatihan Anda sendiri . Dan, seperti biasa, berkonsultasi dengan ahli diet olahraga atau ahli medis lainnya adalah cara terbaik untuk menyesuaikan diet Anda untuk hasil terbaik.

Sumber: Runner's World


Dipublikasikan tanggal 15 Jul 2021 08:00, dilihat: 177 kali
 https://alga-rosan.com/p383