[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Rempah Herbal Anti Peradangan

Waktu baca ± 7 menit

rempah-rempah

Peradangan adalah cara tubuh melawan infeksi dan penyembuhan. Namun, dalam beberapa situasi, peradangan bisa lepas kendali dan bertahan lebih lama dari yang diperlukan. Ini disebut peradangan kronis, dan penelitian telah mengaitkannya dengan banyak penyakit, termasuk diabetes dan kanker.

Diet memainkan peran penting dalam kesehatan Anda. Apa yang Anda makan, termasuk berbagai bumbu dan rempah-rempah, dapat memengaruhi peradangan di tubuh Anda. 

Artikel ini mengulas ilmu di balik 9 tumbuhan dan rempah-rempah yang dapat membantu melawan peradangan. Perlu dicatat bahwa banyak penelitian dalam artikel ini membahas tentang molekul yang disebut penanda inflamasi. Ini menunjukkan adanya peradangan.

Jadi, ramuan yang mengurangi penanda inflamasi dalam darah kemungkinan besar akan mengurangi peradangan.

Jahe

Jahe (Zingiber officinale) merupakan bumbu masak yang lezat dengan rasa pedas namun manis. Bumbu ini bisa Anda nikmati dengan berbagai cara, seperti segar, kering, atau bubuk.

Di luar penggunaan kuliner jahe, orang telah menggunakannya selama ribuan tahun dalam pengobatan tradisional untuk menyembuhkan berbagai kondisi. Ini termasuk pilek, migrain, mual , radang sendi, dan tekanan darah tinggi.

Jahe mengandung lebih dari 100 senyawa aktif, seperti gingerol, shogaol, zingiberene, dan zingerone. Ini mungkin bertanggung jawab atas efek kesehatannya, termasuk membantu mengurangi peradangan dalam tubuh.

Analisis terhadap 16 penelitian pada 1.010 peserta menemukan bahwa mengonsumsi 1.000–3.000 mg jahe setiap hari selama 4–12 minggu secara signifikan mengurangi penanda peradangan dibandingkan dengan plasebo. Penanda ini termasuk C-reactive protein (CRP) dan tumor necrosis factor-alpha (TNF-α).

Penelitian lain mengamati efek mengonsumsi 500–1.000 mg jahe setiap hari pada orang dengan osteoartritis, kondisi degeneratif yang melibatkan peradangan sendi. Studi menemukan jahe dapat mengurangi penanda inflamasi seperti TNF-α dan interleukin 1 beta (IL-1β), serta mengurangi nyeri sendi dan meningkatkan mobilitas sendi.

Jahe juga sangat serbaguna dan mudah dimasukkan ke dalam banyak hidangan, seperti tumis, semur, dan salad. Sebagai alternatif, Anda dapat membeli suplemen jahe dari toko makanan kesehatan atau online.

Jahe memiliki beberapa senyawa aktif dan mampu mengurangi penanda inflamasi di tubuh.

Bawang putih

Bawang putih (Allium sativum) adalah bumbu populer dengan aroma dan rasa yang kuat. Orang telah menggunakannya dalam pengobatan tradisional selama ribuan tahun untuk mengobati radang sendi, batuk, sembelit, infeksi, sakit gigi, dan banyak lagi.

Sebagian besar manfaat bawang putih bagi kesehatan berasal dari senyawa belerang, seperti allicin, diallyl disulfide, dan S-allylcysteine, yang tampaknya memiliki sifat anti-inflamasi.

Analisis terhadap 17 studi berkualitas tinggi termasuk lebih dari 830 peserta dan berlangsung selama 4–48 minggu menemukan bahwa orang yang mengonsumsi suplemen bawang putih mengalami penurunan kadar penanda inflamasi CRP dalam darah secara signifikan. Namun, ekstrak bawang putih tua lebih efektif dan menurunkan kadar CRP dan TNF-α.

Penelitian lain menunjukkan bahwa bawang putih dapat membantu meningkatkan antioksidan dalam tubuh, seperti glutathione (GSH) dan superoksida dismutase (SOD), sambil mengatur penanda pemicu peradangan seperti interleukin 10 (IL-10) dan faktor nuklir-κB (NF-κB).

Bawang putih serbaguna dan mudah ditambahkan ke piring Anda. Sebagai alternatif, Anda dapat membeli bawang putih pekat dan suplemen ekstrak bawang putih tua di toko makanan kesehatan dan online.

Bawang putih kaya akan senyawa sulfur yang tampaknya mengurangi penanda inflamasi dan meningkatkan kadar antioksidan yang bermanfaat.

Kunyit

Kunyit (Curcuma longa) adalah bumbu masakan India yang populer digunakan orang sejak zaman kuno. Kunyit mengandung lebih dari 300 senyawa aktif. Yang utama adalah antioksidan yang disebut kurkumin, yang memiliki sifat anti-inflamasi yang kuat.

Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa kurkumin dapat memblokir aktivasi NF-κB, molekul yang mengaktifkan gen yang meningkatkan peradangan. Analisis terhadap 15 penelitian berkualitas tinggi diikuti 1.223 orang yang mengonsumsi 112–4.000 mg kurkumin setiap hari selama periode 3 hari hingga 36 minggu.

Mengambil kurkumin secara signifikan mengurangi penanda inflamasi dibandingkan dengan mengambil plasebo. Penanda termasuk interleukin 6 (IL-6), protein C-reaktif sensitivitas tinggi (hs-CRP), dan malondialdehida (MDA).

Studi pada orang dengan osteoartritis telah menemukan bahwa mengonsumsi suplemen kurkumin memberikan pereda nyeri yang mirip dengan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) umum ibuprofen dan diklofenak.

Sayangnya, kunyit hanya mengandung 3% kurkumin dari beratnya, dan tubuh Anda tidak dapat menyerapnya dengan baik. Yang terbaik adalah mengonsumsi kurkumin dengan lada hitam , karena lada hitam mengandung senyawa yang disebut piperin, yang dapat meningkatkan penyerapan kurkumin hingga 2.000%.

Jika Anda ingin mengonsumsi kurkumin karena sifat anti-inflamasi, yang terbaik adalah membeli suplemen kurkumin, idealnya yang juga mengandung ekstrak lada hitam atau piperin. Anda dapat membelinya dari toko makanan kesehatan dan online.

Kurkumin, senyawa aktif kunyit yang paling terkenal, tampaknya mengurangi peradangan dan meredakan penderita osteoartritis. Mengkonsumsinya dengan lada hitam sangat meningkatkan seberapa banyak kurkumin yang Anda serap.

Kapulaga

Kapulaga (Elettaria cardamomum) adalah rempah-rempah asli Asia Tenggara. Ini memiliki rasa manis dan pedas yang kompleks. 

Penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi suplemen kapulaga dapat mengurangi penanda inflamasi seperti CRP, IL-6, TNF-α, dan MDA. Selain itu, satu penelitian menemukan bahwa kapulaga meningkatkan status antioksidan hingga 90%.

Sebuah studi 8 minggu pada 80 orang dengan pradiabetes menemukan bahwa mengonsumsi 3 gram kapulaga setiap hari secara signifikan mengurangi penanda inflamasi, seperti hs-CRP, IL-6, dan MDA, dibandingkan dengan plasebo.

Demikian pula, studi 12 minggu memberi 87 orang dengan penyakit hati berlemak nonalkohol (NAFLD) 3 gram kapulaga setiap hari atau plasebo.

Mereka yang menggunakan kapulaga secara signifikan mengurangi tingkat penanda inflamasi hs-CRP, TNF-α, dan IL-6. Mengkonsumsi kapulaga juga mengurangi tingkat penyakit hati berlemak. Rasa kapulaga yang kaya dan kompleks membuatnya menjadi tambahan yang sangat baik untuk kari dan semur. Bumbu juga tersedia sebagai suplemen dalam bentuk bubuk atau kapsul.

Kapulaga dapat meningkatkan status antioksidan dan menurunkan penanda peradangan di tubuh.

Lada hitam

Lada hitam (Piper nigrum L .) Dikenal sebagai raja rempah-rempah, seperti itu di seluruh dunia populer. Secara tradisional, orang menggunakan lada hitam untuk mengobati kondisi kesehatan tertentu, seperti asma, diare, dan banyak penyakit lambung lainnya.

Penelitian menunjukkan bahwa lada hitam dan senyawa aktif utamanya piperin dapat berperan dalam mengurangi peradangan dalam tubuh.

Pada hewan dengan artritis, piperin membantu mengurangi pembengkakan sendi dan penanda peradangan, seperti IL-1β, TNF-α, dan prostaglandin E 2 (PGE2).

Pada tikus dengan asma dan alergi musiman, piperine membantu mengurangi kemerahan, frekuensi bersin, berbagai penanda inflamasi seperti IL-6 dan IL-1β, serta antibodi imunoglobulin E (IgE).

Namun, penelitian manusia terbatas telah dilakukan pada sifat anti-inflamasi lada hitam. Ilmuwan perlu melakukan lebih banyak penelitian untuk mengeksplorasi efeknya.

Lada hitam banyak tersedia dan mudah ditambahkan ke makanan Anda. Cobalah membumbui masakan Anda dengan sedikit merica hitam bubuk. Ini cocok dengan sayuran, daging, ikan, unggas, dan hidangan pasta.

Penelitian tabung reaksi dan hewan menunjukkan bahwa lada hitam dan piperin, salah satu senyawa aktifnya, dapat mengurangi tanda-tanda peradangan. Namun, lebih banyak penelitian manusia diperlukan untuk menyelidiki efek ini.

Ginseng

Ginseng adalah tanaman yang telah digunakan orang-orang di Asia selama ribuan tahun, menghargainya karena khasiat obatnya. Dua jenis ginseng yang paling populer adalah ginseng Asia (Panax ginseng) dan ginseng Amerika (Panax quinquefolius).

Mereka bervariasi dalam efek dan jumlah senyawa aktifnya. Ginseng Asia dilaporkan lebih menyegarkan, sedangkan ginseng Amerika dianggap lebih menenangkan.

Ginseng telah dikaitkan dengan banyak manfaat kesehatan, terutama karena senyawa aktifnya yang disebut ginsenosides. Efeknya termasuk mengurangi tanda-tanda peradangan di tubuh.

Analisis terhadap 9 studi mengamati 420 peserta dengan peningkatan kadar penanda inflamasi CRP dalam darah. Mereka yang mengonsumsi 300–4.000 mg ginseng per hari selama 4–24,8 minggu telah mengurangi kadar CRP secara signifikan.

Para peneliti menyarankan bahwa sifat anti-inflamasi ginseng berasal dari kemampuannya untuk menekan NF-κB - pembawa pesan kimiawi yang mengaktifkan gen yang meningkatkan peradangan. Demikian pula, analisis lain dari 7 penelitian termasuk 409 orang menemukan bahwa mengonsumsi 1.000–3.000 mg ginseng setiap hari selama 3–32 minggu secara signifikan mengurangi penanda inflamasi, termasuk IL-6 dan TNF-α.

Ginseng mudah ditambahkan ke makanan Anda. Anda bisa merebus akarnya menjadi teh atau menambahkannya ke resep seperti sup atau tumis. Sebagai alternatif, Anda bisa mengonsumsi ekstrak ginseng sebagai suplemen. Ini tersedia dalam bentuk kapsul, tablet, atau bubuk di toko makanan kesehatan dan online.

Ginseng dan senyawa aktifnya yang disebut ginsenosides tampaknya mengurangi penanda inflamasi. Ginseng Asia dan ginseng Amerika mungkin memiliki efek berbeda.

Teh hijau

Teh hijau ( Camellia sinensis L . ) Adalah teh herbal populer yang orang sering menggembar-gemborkan untuk manfaat kesehatan. Tanaman ini dikemas dengan senyawa sehat yang disebut polifenol, terutama epigallocatechin-3-gallate (EGCG). Penelitian telah mengaitkan senyawa ini dengan manfaat bagi otak dan jantung. Mereka juga dapat membantu orang menghilangkan lemak tubuh dan mengurangi peradangan.

Penelitian pada hewan dan tabung menunjukkan bahwa EGCG membantu mengurangi tanda-tanda peradangan yang terkait dengan penyakit radang usus besar (IBD) kolitis ulserativa dan penyakit Crohn.

Satu studi mengikuti orang dengan kolitis ulserativa yang tidak merespons pengobatan konvensional dengan baik. Mengambil suplemen berbasis EGCG setiap hari selama 56 hari memperbaiki gejala sebesar 58%, dibandingkan dengan tidak ada perbaikan pada kelompok plasebo.

Polifenol teh hijau juga tampak bermanfaat untuk kondisi kesehatan inflamasi, seperti osteoartritis, rheumatoid arthritis, penyakit Alzheimer, penyakit gusi, dan bahkan kanker tertentu.

Daun teh hijau banyak tersedia dan mudah diseduh menjadi teh yang nikmat. Sebagai alternatif, Anda juga bisa mencoba membeli bubuk matcha atau suplemen ekstrak teh hijau.

Efek anti inflamasi teh hijau tampaknya disebabkan oleh polifenolnya, terutama EGCG. Alga Tea dan Flossom Tea adalah produk teh hijau premium yang dipadu dengan kolagen, sehingga mengurangi efek buruk teh.

Rosemary

Rosemary (Rosmarinus officinalis) adalah ramuan lezat dan harum yang berasal dari Mediterania. Penelitian menunjukkan bahwa rosemary dapat membantu mengurangi peradangan. Hal ini diyakini karena kandungan polifenolnya yang tinggi , terutama asam rosmarinic dan asam karnosat.

Sebuah studi 16 minggu pada 62 orang dengan osteoartritis menemukan bahwa minum teh setiap hari yang tinggi asam rosmarinic secara signifikan mengurangi rasa sakit dan kekakuan, serta meningkatkan mobilitas di lutut, dibandingkan dengan plasebo.

Dalam penelitian tabung dan hewan, asam rosmarinic mengurangi penanda peradangan pada banyak kondisi peradangan, termasuk dermatitis atopik , osteoartritis, asma, penyakit gusi, dan lainnya.

Rosemary bekerja dengan baik sebagai bumbu dan cocok dengan beberapa jenis daging, seperti daging sapi, domba, dan ayam. Anda dapat membeli rosemary sebagai herba kering, daun segar atau kering, atau bubuk bubuk kering.

Rosemary kaya akan polifenol, yang merupakan senyawa yang tampaknya memiliki efek antiinflamasi.

Kayu manis

Kayu manis adalah bumbu lezat yang terbuat dari kulit pohon dari keluarga Cinnamomum. Dua jenis kayu manis utama adalah kayu manis Ceylon, juga disebut kayu manis "asli", dan kayu manis Cassia, yang merupakan jenis yang paling umum tersedia. Orang-orang menghargai kayu manis karena khasiat kesehatannya selama ribuan tahun.

Analisis terhadap 12 studi di lebih dari 690 peserta menemukan bahwa mengonsumsi 1.500–4.000 mg kayu manis setiap hari selama 10–110 hari secara signifikan mengurangi penanda inflamasi CRP dan MDA, dibandingkan dengan plasebo. Selain itu, kayu manis meningkatkan kadar antioksidan tubuh.

Menariknya, analisis menemukan bahwa hanya kayu manis Cassia, jenis kayu manis yang lebih umum, yang mengurangi kadar CRP dan MDA. Kayu manis Ceylon hanya mengurangi kadar MDA.

Demikian pula, analisis terhadap 6 penelitian pada 285 orang menemukan bahwa mengonsumsi 1.200–3.000 mg kayu manis setiap hari selama 8-24 minggu secara signifikan mengurangi kadar CRP.

Efek ini terlihat jelas pada kondisi di mana kadar CRP tinggi, seperti NAFLD, diabetes tipe 2, dan rheumatoid arthritis. Khususnya, meskipun kayu manis aman dalam jumlah kecil, terlalu banyak kayu manis bisa berbahaya. Kayu manis, terutama varietas Cassia yang lebih umum, memiliki tingkat kumarin yang tinggi. Senyawa ini telah dikaitkan dengan kerusakan hati ketika orang mengkonsumsinya terlalu banyak.

Asupan harian kayu manis yang dapat ditoleransi adalah 0,05 mg per pon (0,1 mg per kg) berat badan. Satu sendok teh (2,5 gram) kayu manis Cassia mengandung 7-18 mg coumarin. Ini berarti rata-rata orang dewasa tidak boleh mengonsumsi lebih dari 1 sendok teh (2,5 gram) kayu manis per hari. Yang terbaik adalah membumbui kayu manis secukupnya untuk menghindari efek sampingnya.

Sejumlah penelitian telah mengaitkan asupan kayu manis dengan pengurangan peradangan. Namun, gunakan kayu manis dalam jumlah kecil, karena dapat menyebabkan efek samping dalam dosis tinggi.

Kesimpulan

Peradangan merupakan proses alami yang dapat meningkatkan risiko komplikasi kesehatan bila berlangsung terlalu lama. Kondisi ini biasa dikenal dengan peradangan kronis.

Untungnya, apa yang Anda makan dapat membantu mengurangi peradangan di tubuh Anda. Herbal dan rempah-rempah yang tercantum dalam artikel ini dapat membantu mencegah peradangan sambil menambahkan rasa yang nikmat ke dalam makanan Anda.

Sumber: Health Line

Produk Terkait


Dipublikasikan tanggal 12 Feb 2021 08:00, dilihat: 184 kali
 https://alga-rosan.com/p330