[javascript protected email address]
Sehat dengan nutrisi dari alam Indonesia.

Seberapa Buruk Setiap Hari Mengkonsumsi Pereda Nyeri yang Dijual Bebas?

Waktu baca ± 8 menit

pain-killer

Mungkin kepala Anda berdenyut-denyut di penghujung hari. Atau pergelangan kaki Anda terkilir saat jogging. Atau mungkin Anda mengalami kram selama datang bulan. Jika Anda seperti kebanyakan orang, garis pertahanan pertama Anda terhadap rasa sakit dan nyeri adalah dengan mengeluarkan pereda nyeri yang dijual bebas , seperti ibuprofen.

Diperkirakan 15 persen orang Amerika mengambil obat nyeri yang dibeli di toko secara teratur, menurut Harvard Health Publishing, dan pasar mencapai ,4 miliar pada tahun 2027, naik dari ,6 miliar pada tahun 2019.

Terlebih lagi, dokter telah melaporkan peningkatan penggunaan di antara pasien selama pandemi coronavirus, karena orang memilih pengobatan sendiri untuk menghindari potensi paparan virus.

"Pasien lebih cepat beralih ke pengobatan yang dijual bebas karena mereka tidak ingin pergi ke dokter ," kata Ankur Shah, MD , seorang dokter di Divisi Penyakit Ginjal & Hipertensi di Brown University Medicine, yang mencatat bahwa dia telah menasihati banyak pasien tentang penggunaan obat-obatan ini dalam beberapa minggu terakhir.

Memang, laporan September 2020 dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menemukan bahwa 41 persen orang Amerika telah menunda atau menghindari perawatan medis karena kekhawatiran tentang COVID-19.

Meskipun obat penghilang rasa sakit dapat membantu bila digunakan sesuai petunjuk, banyak dari kita tidak repot-repot membaca label atau tetap berpegang pada parameter.

Sebuah Januari 2018 studi di Pharmacoepidemiology & Obat Keselamatan menunjukkan bahwa hingga 15 persen dari pengguna pereda nyeri yang dijual bebas mengambil lebih dari dosis yang dianjurkan, 16 persen mengambil ibuprofen setiap hari dan 55 persen digunakan setidaknya tiga hari seminggu.

"Orang-orang berpikir obat ini aman, karena Anda dapat membelinya di  toko kelontong, supermarket atau apotek," kata pakar manajemen nyeri Lynn Webster, MD , penulis The Painful Truth .

Kemudahan akses itu mungkin membuat Anda berasumsi bahwa itu aman. Tetapi kenyataannya, Anda dapat menghadapi beberapa efek samping yang cukup serius jika Anda menelan lebih dari yang seharusnya.

Apa Sebenarnya Pereda Nyeri yang dijual bebas?

Mayoritas obat pereda nyeri yang Anda lihat di apotek termasuk dalam kelas obat yang disebut NSAID, singkatan dari nonsteroidal anti-inflammatory drugs (obat antiinflamasi nonsteroid). NSAID adalah jenis obat yang paling umum digunakan di dunia dan termasuk aspirin, naproxen (bahan aktif dalam Aleve) dan ibuprofen (ditemukan di Advil dan Motrin), antara lain. (Acetaminophen, atau Tylenol, bukan NSAID.)

NSAID memiliki tiga sifat utama: "Mereka mengurangi rasa sakit, peradangan dan demam," kata ahli gastroenterologi Byron Cryer, MD , dekan di UT Southwestern Medical Center, yang telah meneliti toksisitas GI dari NSAID. "Mereka diindikasikan untuk menghilangkan rasa sakit jangka pendek."

Pikirkan: cedera muskuloskeletal akut seperti pergelangan tangan yang terkilir, punggung Anda terlempar keluar atau dismenore (nyeri yang terkait dengan siklus haid). Dengan kata lain, Anda harus meminumnya untuk jangka waktu singkat saat merasa tidak nyaman, lalu berhenti setelah pulih.

"NSAID umumnya aman dan efektif selama dikonsumsi dalam dosis dan periode waktu yang disarankan pada label," kata Dr. Cryer.

Misalnya, sebotol ibuprofen menginstruksikan Anda untuk meminum satu hingga dua tablet 200 miligram setiap empat hingga enam jam, untuk maksimum 1.200 miligram dalam periode 24 jam. Label tersebut juga menetapkan bahwa Anda dapat menggunakan obat tersebut hingga 10 hari (kecuali penyedia layanan kesehatan Anda memberi tahu Anda sebaliknya).

“Tetap saja, orang biasa pergi ke apotek ketika mereka memiliki gejala dan merobek botol obat tanpa membaca apa yang ada di kemasannya,” kata Dr. Cryer. "Tetapi alasan Anda ingin membatasi jumlah dan durasi adalah karena tidak ada obat, termasuk NSAID, yang tanpa risiko - semakin banyak Anda meminumnya dan semakin lama Anda meminumnya, semakin besar risikonya."

NSAID Dapat Menyebabkan Pendarahan Usus

Efek samping utama dari terlalu banyak NSAID adalah bisul - perdarahan di perut atau saluran pencernaan. "Untuk meredakan peradangan dan nyeri, NSAID mengurangi prostaglandin, yang merupakan zat di dalam perut yang melindungi dari cedera, termasuk pembentukan tukak," kata Dr. Cryer.

Tingkat prostaglandin yang lebih rendah meningkatkan kemungkinan perdarahan usus. Jika Anda mengalami sakit perut atau nyeri, Anda merasa pingsan, muntah darah, atau tinja Anda menjadi hitam , berhenti minum NSAID dan pergi ke dokter - ini adalah gejala umum pendarahan usus.

“Sering kali, menghentikan NSAID sudah cukup untuk menghilangkan tukak, tetapi jika ada komplikasi Anda mungkin memerlukan obat lain, seperti peredam asam, untuk menyembuhkannya,” kata Dr. Cryer.

Jenis orang tertentu berisiko lebih besar terkena tukak. Jika Anda berusia lebih dari 65 tahun, memiliki riwayat tukak lambung, mengonsumsi pengencer darah atau kortikosteroid (seperti prednison) atau minum alkohol secara teratur , tanyakan kepada dokter Anda sebelum mengonsumsi NSAID. Kemungkinan pendarahan usus rendah jika Anda hanya minum NSAID sebentar-sebentar.

Dan omong-omong, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) memperingatkan agar tidak menggunakan NSAID jika Anda memiliki reaksi alergi terhadap pereda nyeri atau pereda demam, atau tepat sebelum atau setelah operasi jantung.

Dapat Menempatkan Anda pada Risiko Penyakit Jantung dan Stroke

Dengan pengecualian aspirin, NSAID dapat meningkatkan risiko serangan jantung atau stroke dalam beberapa minggu, meskipun tidak jelas mengapa hal ini terjadi. Risiko Anda mungkin meningkat semakin lama Anda menggunakan NSAID, menurut FDA. Gejala gagal jantung atau stroke yang diinduksi NSAID termasuk nyeri dada, kesulitan bernapas, kelemahan mendadak di satu area tubuh, dan bicara cadel.

Selain itu, studi Agustus 2014 di American Family Physician menegaskan bahwa ibuprofen mengarah ke hipertensi"Ketika Anda mengonsumsi NSAID dalam waktu lama, obat ini menyebabkan tubuh Anda menahan natrium dan garam, yang dapat membuat tekanan darah Anda naik," kata Dr. Shah.

Itulah mengapa penting untuk mengambil dosis terendah untuk periode waktu tersingkat untuk menghilangkan rasa sakit Anda, dan menggunakannya sesering mungkin.

Mereka Bisa Membahayakan Ginjal Anda

Ginjal Anda adalah target utama saat Anda menyalahgunakan obat pereda nyeri. "Karena NSAID menghambat sintesis prostaglandin, penggunaan kronis dapat menyebabkan gagal ginjal," kata Dr. Shah. "Ini bisa terjadi dalam berbagai cara, termasuk aliran darah yang buruk ke ginjal, reaksi alergi akut terhadap NSAID yang bermanifestasi di ginjal dan penyakit perubahan minimal, sindrom yang menyebabkan protein tumpah di urin."

Tapi itu belum semuanya. "NSAID juga dapat memperburuk tekanan darah tinggi yang mendasari , yang dapat menyebabkan cedera akut dan kronis pada ginjal," kata Dr. Shah. "Terlepas dari itu, NSAID dapat menyebabkan retensi cairan dan pembengkakan pada orang yang memiliki masalah kardiovaskular, yang dapat menjadi racun bagi ginjal."

Cedera ginjal dapat bermanifestasi dalam pembengkakan kaki, penurunan buang air kecil dan darah dalam urin - tetapi kebanyakan orang tidak menunjukkan gejala. "Sayangnya, penyakit ginjal adalah penyakit yang tidak dikenal, dan satu-satunya cara untuk mengidentifikasinya adalah melalui kerja darah," kata Dr. Shah.

Dan jika Anda memiliki roti di oven, lakukan tindakan pencegahan ekstra. Laporan FDA bulan Oktober 2020 menemukan bahwa penggunaan NSAID sekitar 20 minggu atau lebih dalam kehamilan dapat menyebabkan masalah ginjal yang jarang tetapi serius pada bayi yang belum lahir, yang menyebabkan rendahnya tingkat cairan ketuban di sekitar bayi dan kemungkinan komplikasi di masa mendatang.

Membuat Anda Lebih Sering Sakit Kepala

Ini melemparkan kita pada lingkaran setan. Tapi Sakit Kepala karena Obat Berlebihan (Medication Overuse Headaches  - MOH) adalah suatu hal yang nyata.

Sebuah studi Juli 2017 di Laporan Sakit menegaskan bahwa MOH menimpa 1 sampai 2 persen dari populasi dan dapat disebabkan oleh penggunaan NSAID atau acetaminophen selama 15 hari atau lebih sebulan, meskipun tidak jelas mengapa.

Faktanya, FDA saat ini sedang dalam proses menambahkan peringatan MOH ke label obat nyeri oral yang dijual bebas.

"Mengkonsumsi NSAID setiap hari menunjukkan ada rasa sakit yang tidak diatasi. Anda perlu mencari tahu mengapa Anda perlu minum obat itu begitu sering sejak awal."

Apakah Anda Secara Tidak Sengaja Overdosis NSAID?

OK, jadi jika Anda sedang berpikir untuk diri sendiri, saya tidak pernah mengambil lebih pil dari yang direkomendasikan , hanya bertahan sebentar. The Pharmacoepidemiology & Obat Keselamatan studi menunjukkan bahwa 37 persen pengguna NSAID mengambil beberapa bentuk NSAID selama seminggu - namun kurang dari setengah dari orang-orang ini menyadari bahwa semua produk yang NSAID.

"Mengkonsumsi lebih dari satu jenis NSAID pada waktu yang bersamaan meningkatkan risiko efek samping Anda," kata Dr. Cryer. "Orang-orang mendapat masalah karena meminum ibuprofen di atas aspirin atau bentuk NSAID lainnya."

Dia menunjukkan bahwa Alka-Seltzer dan Goody's Powder mengandung aspirin, dan banyak kombinasi obat batuk dan flu yang diformulasikan dengan NSAID.

“Kami melihat penerimaan tertinggi untuk perdarahan perut terkait NSAID pada Januari, [mungkin] karena orang-orang menggunakan obat flu kombinasi,” kata Dr. Cryer. "Pastikan untuk membaca label untuk melihat apakah produk tersebut mengandung NSAID sebagai komponen."

Bisakah Anda Ketagihan dengan NSAID?

Jawaban singkatnya: Tidak juga.

"Anda tidak akan mengembangkan jenis ketergantungan yang kita lihat dengan opioid, di mana Anda menjadi kecanduan dan menarik diri saat Anda berhenti meminumnya," kata Dr. Webster. "Namun, itu umum bagi atlet profesional, seperti pemain sepak bola, untuk menyalahgunakan NSAID."

Jika seorang atlet cedera sampai pada titik di mana rasa sakit menghalangi mereka untuk berfungsi pada tingkat yang tinggi, mereka mungkin menggunakan NSAID dosis tinggi untuk mematikan rasa sakit dan meningkatkan kinerja mereka.

"Sakit adalah pengingat untuk menyadari apa yang terjadi dalam tubuh Anda."

5 Tips Meredakan Sakit Tanpa Pil

Para dokter yang kami wawancarai mendorong orang untuk mencoba terapi non-farmakologis terlebih dahulu untuk mengatasi rasa sakit. Mulailah dengan cara-cara berikut:

1. PRICE

Harvard Health mendorong orang untuk menangani cedera olahraga menggunakan metode yang disebut PRICE: Perlindungan (selotip, pembungkus, belat, dll.), Rest (Istirahat), Ice (Es), Compress (Kompres), Elevation (Ketinggian).

2. Pertimbangkan Terapi Fisik

Sebuah Juni 2017 review di PLoS One menemukan bahwa terapi fisik yang efektif dalam mengurangi kembali yang sedang berlangsung, leher, bahu dan sakit lutut.

3. Mengurangi Kram Dengan Gerakan

Sebuah Januari 2019 review di BMC Complementary Medicine dan Terapi menegaskan bahwa olahraga memiliki dampak yang besar pada pengurangan nyeri haid, sementara panas dan akupresur memiliki dampak yang moderat.

4. Perhatikan Gaya Hidup Anda

The American Migraine Foundation mengatakan bahwa tidur, hidrasi dan suplemen vitamin B12 dan magnesium dapat membantu mengurangi sakit kepala.

5. Menjadi Detektif Sakit

Menemukan apa yang menjadi akar ketidaknyamanan Anda mungkin menawarkan petunjuk untuk menyelesaikan masalah. Misalnya, Dr. Shah mengingat suatu periode ketika dia mengalami sakit kepala yang berulang setiap hari pada pukul 16:00. Akhirnya, dia menyadari itu karena dia melewatkan makan siang minggu itu. Dia mulai meluangkan waktu untuk makan siang, dan sakit kepalanya hilang.

Dalam contoh lain, dia melukai lututnya saat berolahraga dan menghubungkan titik-titik tersebut dengan kelalaian dalam melakukan peregangan sebelum latihan .

"Nyeri adalah pengingat untuk menyadari apa yang terjadi di tubuh Anda," kata Dr. Shah.

Ini Adalah Obat Sakit yang dijual bebas Teraman

Jika pengobatan rumahan ini tidak berhasil dan Anda benar-benar menginginkan pereda nyeri, mana yang harus Anda raih? "Secara pribadi, saya akan beralih ke acetaminophen, atau Tylenol - tidak memiliki efek samping kardiovaskular, GI atau ginjal dan cukup aman, selama Anda tidak memiliki penyakit hati," kata Dr. Shah.

Efek samping utama Tylenol adalah keracunan hati, tetapi biasanya terjadi dalam dosis lebih dari 4.000 miligram sehari."Yang mengatakan, jika Anda tahu obat apa yang paling berhasil untuk Anda, tidak apa-apa untuk langsung menuju ke mana yang efektif," kata Dr. Shah.

Setelah beberapa jam, jika rasa sakit terus berlanjut atau memburuk, cari bantuan medis alih-alih menaikkan dosis melebihi jumlah yang disarankan.

Jadi, Seberapa Buruk Benar-benar Meminum NSAID secara teratur?

Selama Anda mengonsumsi obat penghilang rasa sakit di bawah pengawasan dokter, mungkin tidak masalah. (Tergantung pada situasi Anda, dokter Anda mungkin memberi Anda resep NSAID, yang dua kali lipat dosis biasa.)

"Saya memiliki pasien yang mengonsumsi NSAID setiap hari," kata Dr. Cryer. "Tetapi penggunaan kronis harus dikelola oleh seorang profesional untuk mengurangi risiko reaksi yang merugikan."

Artinya: Jangan melakukan perawatan medis Anda sendiri.

Jika Anda belum pernah berbicara dengan dokter Anda, maka meminumnya terus menerus cukup berbahaya.

"Saya menyarankan Anda untuk menghubungi dokter untuk pemeriksaan darah dalam beberapa hari, karena ada begitu banyak potensi efek samping," kata Dr. Shah. "Selain itu, mengonsumsi NSAID setiap hari menunjukkan ada rasa sakit yang tidak diatasi. Anda perlu mencari tahu mengapa Anda perlu minum obat itu begitu sering sejak awal."

Sumber: Live Strong


Dipublikasikan tanggal 08 Feb 2021 08:00, dilihat: 38 kali
 https://alga-rosan.com/p326